Madinah al-Munawwarah

Madinah, bumi yang penuh dengan keberkatan dan ketenangan. Saya sampai di Airport Madinah pada 23/10/2009 pagi Jumaat lebih kurang pada jam 11:00 pagi waktu tempatan dengan penerbangan KT 12. Setiap urusan berjalan lancar tanpa ada sebarang permasalahan. Para jemaah Haji di bawa ke hotel penginapan, Sakan Rawdah. Saya sebagai Petugas Haji (Guru Agama) ditempatkan di Hotel al-Haram.

Hari pertama menjejakkan kaki ke Masjid Nabi menimbulkan pelbagai perasaan yang sukar dimengertikan. Suka, sedih, sayu bercampur baur membangkitkan rasa khusyuk yang amat sangat. Air mata ini gugur tanpa dipaksa apabila ungkapan doa mengucapkan syukur betapa nikmat Allah yang tidak terhingga membolehkan diri yang kerdil ini sampai ke bumi barakah Madinah al-Munawwarah.

Terlintas dibenak betapa Allah telah memaqbulkan doa yang dipanjatkan. Mungkin berkat doa bersama para jemaah yang bakal menunaikan haji dalam siri-siri kursus Haji tempoh hari. Doa yang dipanjatkan saban waktu mohon diperkenankan supaya diri ini menjadi tetamu Allah yang istimewa serta petugas kepada jemaah juga yang istimewa. Alhamdulillah, saya rasakan Allah telah memberi yang istimewa.

Di Madinah, mengikut percaturan asalnya saya ditugaskan sebagai Guru Agama Zon 1, tetapi dengan takdir Allah urusan keberangkatan saya ke Madinah lewat mendapat pengesahan untuk bersama para petugas yang lain pada penerbangan pertama sebagaimana jadual asal. KT 12 menjadi penerbangan saya yang menyebabkan saya terlewat 3 hari untuk melapor diri di Madinah. Oleh itu, tempat dan tugasan saya telah digantikan oleh ustaz Ala’uddin. Saya pula ditugaskan sebagai Guru Agama Ziarah disamping tugas-tugas yang lain.

Apa yang lebih rasa istimewanya, ialah saya diamanahkan untuk memimpin para Jemaah Haji untuk ziarah dalam iaitu melawat Rawdah, Maqam Rasulullah serta perkuburan Baqi’. Maknanya setiap pagi saya akan memimpin jemaah melawat Maqam Rasulullah, memberi salam serta berdoa mohon syafaat baginda, sesuatu yang diluar jangkaan telah menjadi tugas rasmi saban pagi selama hampir 2 minggu. Betapa Allah menentukan sesuatu yang tidak diduga tetapi punya kelebihannya yang tersendiri. Saya rasakan umpama khadam Rasulullah SAW membawa para tetamu bertemu baginda. Walaupun ianya hanya perasaan sendiri tetapi ianya amat bermakna buat saya. Tiada ungkapan yang lebih istimewa melainkan selawat serta doa moga mendapat syafaat baginda.

Advertisements

About Mohamad Zaki Hj Abdul Halim

Kehidupan adalah sebuah perjalanan yang memberi kita pelbagai pengajaran. Sedar atau tidak kita sedang menuju destinasi yang pasti, namun...

Posted on 20 November 2009, in Perbincangan Ilmiah. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: