Nilai Kebahagiaan

Kebahagiaan adalah harapan bagi setiap insan. Mainan emosi yang berlegar dalam kotak pemikiran manusia saban ketika. Setiap detik hati inginkan kedamaian, ketenangan dan ketenteraman yang membolehkan pergerakan minda dan fizikal menjadi teratur.

Setiap kita impikan kebahagiaan yang berkekalan. Namun aturan Allah, kehidupan di dunia ada hitam putihnya. Ada ketika senang dan susah, gembira dan berduka, miskin dan kaya begitulah seterusnya. Silih bergantian sebagai pelengkap kejadian manusia. Setiap kita pasti melaluinya. Roda kehidupan terus berputar mengisi ruang-ruang dalam kehidupan sebelum ajal, untuk kita dipanggil pulang.

Seorang anak inginkan kebahagiaan di sisi kedua ibubapanya. Curahan kasih sayang, belaian tunjuk ajar yang berterusan membangkitkan rasa kasih dan hormat si anak kepada keduanya membuatkan si anak bahagia.

Seorang isteri, inginkan kebahagiaan di sisi suaminya. Ia juga mendambakan insan jujur untuk memimpinnya. Perasaan cinta yang tulus di dalam hati akan terpancar dari tindakan suami dalam memberi kasih sayang. Belaian, hormat menghormati, mengambil peduli, bertanggungjawab yang terbina atas rasa kehambaan diri pada Allah akan membuatkannya terjelma dengan keikhlasan. Isteri akan bahagia kerana perasaan yang tercurah amat bermakna dalam dakapan penuh rahmat.

Si suami inginkan kebahagiaan dari sentuhan isteri yang penyayang dan penyantun. Pelengkap kesempurnaan seorang insan bernama isteri adalah sifat taat yang tinggi kepada suami yang juga memahami. Justeru pakej seorang isteri solehah adalah kebahagian mutlak seorang suami.

Sebenarnya kebahagian itu boleh dicapai dengan pelbagai cara. Namun, yang penting ialah kefahaman kita dalam menunaikan hak sesama insan, maka akan bahagialah kita dengan mereka. Begitu juga dengan Yang Maha Pencipta, tunaikanlah segala hakNya serta kewajipan kita yang telah ditetapkanNya, pastinya akan menemui kebahagiaan hakiki.

Kalam suci dari Rabbul Jalil:

Jika sekiranya kamu bersyukur dengan segala nikmatKu (melalui ketaatan serta kepatuhan pada perintahKu) nescaya akan Aku tambah lagi nikmatKu, namun sekiranya kamu kufur, sesungguhnya azabKu adalah pedih”. Al-ayat.

Bukankah kebahagiaan itu “NIKMAT”???

Advertisements

About Mohamad Zaki Hj Abdul Halim

Kehidupan adalah sebuah perjalanan yang memberi kita pelbagai pengajaran. Sedar atau tidak kita sedang menuju destinasi yang pasti, namun...

Posted on 19 Januari 2010, in Keluarga. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: