Kesan Dosa Dan Kesalahan Pada Hati

Siapa berani berbuat dosa? Siapa pernah berbuat dosa? Jika kita banyak berbuat dosa, sekerap dan sebanyak mana pula penyesalan kita atas dosa dan kesilapan kita? Sehebat mana taubat kita kepada Allah SWT.?

Yakinkah kita betapa setiap perbuatan pasti terakam dengan rapi di sisi Allah SWT, segalanya dalam pengetahuan-Nya? Sehinggakan sekecil-kecil dosa pun akan tercatat dalam dokumentasi yang tidak akan hilang, bersaksikan dua malaikat dengan dirinya yang tidak pernah renggang. Firman Allah SWT:

Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah, niscaya dia akan melihat (balasan)-nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)-nya.

 (Surah Az-Zalzalah: 7-8)

Kita sering menelaah dan menyusuri kisah Rasulullah SAW, para sahabat RA dan para solihin terdahulu yang sangat menyesali kesalahannya, dan bersegera bertaubat kepada Allah SWT hanya disebabkan tertidur sehingga tidak sempat untuk solat malam. Atau tidak sempat solat Subuh berjamaah di masjid, dan pelbagai kisah teladan mereka. Mereka begitu sensitif dengan dosa-dosa yang mereka lakukan, walaupun ianya dosa kecil pada perkiraan kita. Sikap mereka segera menyesali perbuatan tersebut saat di dunia sebelum dibangkitkan di akhirat patut menjadi inspirasi buat kita semua yang lebih banyak lagi melakukan dosa setiap saat dan ketika.

Namun ada kelompok manusia yang mengaku beriman, enggan menyesali dosa-dosanya di dunia kerana keangkuhan dan kesombongannya. Lalu Allah SWT rakamkan wajah-wajah suram dan penuh penyesalan yang bakal mereka tempuh saat dibangkitkan di padang masyhar nanti, sebagaimana firman Allah SWT:

Dan (sungguh ngeri) jika sekiranya kamu melihat mereka ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): “Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal soleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin.”

(Surah al- Sajadah: 12)

Beruntunglah kita kerana Allah SWT telah mengkhabarkan lebih awal kisah-kisah benar akibat serta kesan daripada sikap sombong dan angkuh manusia ketika di dunia. Ianya menjadi peringatan dan pengajaran kepada kita bersama. Betapa kasih dan sayangnya Allah SWT kepada kita kerana memperingatkan kita akan sikap manusia yang tidak ambil kisah urusannya terhadap Allah, Tuhan yang menciptakannya.

Sesungguhnya tidak ada gunanya penyesalan di akhirat. Di sana nanti (akhirat) bukanlah tempat untuk menyesali, melainkan tempat menerima balasan. Balasan atas segala amal yang telah dilakukan selama hidup di dunia. Terdapat banyak ayat Al-Quran, Allah SWT sering menceritakan penyesalan orang-orang kafir dan munafik, sebagaimana firman-Nya:

Dan mereka berkata: ‘Sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) niscaya tidaklah kami termasuk penghuni neraka yang menyala’.”

(Surah Al-Mulk: 10)

Bersyukurlah kita yang masih hidup ini, bayangkan jika kita telah meninggalkan dunia ini dalam keadaan lalai untuk bertaubat dan memohon keampunan kepada Allah SWT. Beringatlah kita yang masih diberi kehidupan di dunia ini untuk segera memperbaharui keimanan kita kepada Allah SWT, bersegera bertaubat setiap ketika, berbuat kebajikan, segera menyambut seruan azan, menutup aurat, dan seluruh perkara yang diperintahkan Allah SWT ke atas kita untuk dilaksanakan sebagai suatu amanah dan tanggungjawab. Firman Allah SWT:

Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberikan kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan (balasan) keutamaannya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa siksa hari kiamat”

(Surah Huud: 3)

Bijak Membuat Pilihan

Hakikatnya kehidupan kita ini hanya ada dua pilihan iaitu dosa atau pahala, syurga atau neraka. Manakala segala perbuatan yang berdosa dan bersalah itu akan meninggalkan kesan yang buruk serta akan mengeruhkan kejernihan dan keamanan jiwa seseorang pada sisi kehidupan di dunia ini lagi.

Orang yang berdosa dan bersalah akan sentiasa diselubungi perasaan khuatir, sentiasa merasa dirinya di bawah intipan dan penyiasatan orang. Dia sentiasa bimbang akan terbuka tembelang dan keaibannya dan merasakan kutukan dan ketidak-selesaan di dalam hati kecilnya. Malah keadaan itu akan sentiasa membawa kepada penyesalan-penyesalan yang pedih.

Setiap orang mungkin berusaha dan berikhtiar menyembunyikan kejahatan dan kedosaannya agar tersembunyi dari pandangan mata manusia dan undang-undang dunia. Tetapi dia tidak mungkin untuk menyembunyikan kejahatan dan kedosaannya itu dari hati kecilnya malah tidak mungkin ia menipu dirinya sendiri. Hati kecil inilah yang akan membuatkannya gelisah dan resah di mana sahaja dia berada, kerana fitrah yang ada pada hati nurani manusia ialah menginginkan kesempurnaan hidup tanpa ada dosa dan kesalahan.

Rasa menyesal, khuatir dan bimbang yang menyelubungi hati adalah hukuman yang lebih azab dan sengsara dari hukuman undang-undang ketika di dunia ini. Keadaan ini terkadang menyiksakan seseorang sehingga ke akhir hayatnya. Bahkan hukuman hati kecil inilah yang telah membawa ramai orang yang bersalah membunuh diri sendiri dan tidak sedikit pula yang mendorong mereka mengaku salah secara terang-terangan di hadapan mahkamah dan menuntut hakim menjatuhkan hukuman yang sewajar ke atasnya.

Advertisements

About Mohamad Zaki Hj Abdul Halim

Kehidupan adalah sebuah perjalanan yang memberi kita pelbagai pengajaran. Sedar atau tidak kita sedang menuju destinasi yang pasti, namun...

Posted on 2 November 2012, in Ketepatan Masa. Bookmark the permalink. 1 Komen.

  1. Reblogged this on bicara seorang uNgu LaveNdeR and commented:
    Akan tiba satu saat di mana segala-galanya akan berhenti dan sudah tidak bermakna lagi. Hanya satu yang kita perlukan. Hanyalah satu iaitu keredhaan Allah kepada kita sebagai hamba-Nya yang lemah lagi tidak berdaya. Teruskanlah berusaha untuk memperbaiki diri untuk menjadi hamba-Nya lebih baik. Kehidupan di dunia hanyalah sementara. Dan akhirat jualah tempat tinggal yang abadi.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: