HARGAILAH PASANGAN ANDA SEADANYA

pasangan-yang-baikSeorang lelaki telah berkahwin dengan seorang gadis cantik. Dia sangat mencintainya. Suatu hari si isteri mengalami penyakit kulit. Dengan penyakitnya itu si isteri telah mula kehilangan kecantikannya. Suatu hari si suami pergi untuk bekerja. Ketika pulang dari tempat kerja, dia mengalami kemalangan lalu kehilangan penglihatannya. Namun kehidupan pasangan tersebut tetap terus berjalan seperti biasa. Namun seiring waktu dan hari yang berlalu, si isteri telah kehilangan kecantikannya secara bertahap. Suaminya yang buta tidak menghiraukannya dan tidak ada perubahan dalam kehidupan pernikahan mereka. Si suami terus mencintai isterinya, demikian juga si isteri amat sangat mencintai dan mengasihinya.


Akan tetapi kebahagiaan mereka tidak lama, ditakdirkan si isteri meninggal dunia. Kematiannya membawa kesedihan yang mendalam terhadap si suami. Setelah dia menyelesaikan urusan pengkebumian dan ingin meninggalkan pekan itu, seorang rakannya telah menyapa dari belakang dan mengatakan; “sekarang bagaimana Anda akan menjalani kehidupan secara sendirian? Selama ini isteri Andalah biasanya membantu Anda.”

Dia menjawab; “saya tidak buta, saya hanya berpura-pura, kerana jika dia tahu saya dapat melihat keburukan dirinya, perkara itu akan merunsingkan perasaan dan menyakitkan dirinya lebih dari penyakitnya. Jadi saya berpura-pura buta. Dia adalah seorang isteri yang baik. Saya hanya ingin membuatnya bahagia.”

Pesanan Moral:

Terkadang bagus untuk kita menutup mata dan mengabaikan kekurangan orang lain supaya tetap menjadi bahagia.


Tidak peduli berapa kali gigi tergigit lidah, mereka masih tinggal bersama dalam satu mulut. Itulah semangat PENGAMPUNAN.


Meskipun kedua mata kita tidak dapat melihat antara satu sama lain, namun mereka melihat banyak perkara bersama-sama, berkedip secara bersamaan dan menangis bersama-sama. Itulah KESATUAN.


Semoga Allah SWT memberikan kita semua semangat pengampunan dan kebersamaan.

1) Sendirian, saya dapat ‘berkata’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘berbincang’.

2) Sendirian, saya dapat ‘menikmati’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘merayakan’.

3) Sendirian, saya dapat ‘tersenyum’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘bergurau senda’.


Itulah keindahan hubungan manusia. Hidup kita tidak bererti tanpa orang lain di sekeliling. TETAPLAH PERHUBUNGAN.

Sebuah kenyataan terkait dengan qada dan qadar;

“Perkahwinan itu adalah nasib (ketentuan) manakala penceraian pula adalah keputusan, sakit itu adalah nasib (ketentuan) manakala berubat pula adalah keputusan, memiliki sesuatu adalah nasib (ketentuan) manakala menjaganya adalah keputusan, disayangi adalah nasib (ketentuan) manakala menghargainya adalah keputusan. Oleh itu, jika kita kurang bernasib baik Janganlah pula kita bodoh dalam membuat keputusan.”

Hargailah pasangan anda dan hayatilah peluang hidup anda yang sekali cuma ini.

Advertisements

About Mohamad Zaki Hj Abdul Halim

Kehidupan adalah sebuah perjalanan yang memberi kita pelbagai pengajaran. Sedar atau tidak kita sedang menuju destinasi yang pasti, namun...

Posted on 27 Februari 2017, in Perbincangan Ilmiah. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: