KECUAIAN YANG TERBIASA

Pernah suatu ketika Rasulullah SAW melintasi seorang sahabat yang bernama Saad Ibnu Abi Waqas yang sedang berwuduk. Lalu baginda SAW bertanya: “Mengapa engkau melakukan pembaziran seperti ini?” Saad bertanya: “Apakah ketika berwuduk pun ada pembaziran?” Baginda SAW pun menjawab: “Bahkan, sekalipun engkau berada di sungai yang mengalir!”

Seringkali berlaku, apabila berwuduk kebanyakkan kita akan membuka pili air dengan laju dan membiarkan air mengalir dengan begitu banyak. Sedangkan air yang digunakan untuk berwuduk hanyalah sedikit dan tidak perlu membazir. Kelaziman ini adalah disebabkan ketidak prihatinan serta kejahilan kita tentang pembaziran yang berlaku. Disebabkan kejahilan kita telah merelakan diri terjerumus ke dalam kancah dosa tatkala melakukan ibadat.

Pembaziran amat dilarang dalam syarak dan dimurkai Allah SWT, sehinggakan perbuatan ini disamakan dengan saudara syaitan. Allah SWT berfirman;

Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu sangat ingkar kepada Tuhannya.” (Surah al-Isra’-27)

Berwuduk sepatutnya dapat mendidik dan membentuk diri untuk membersihkan segala kekotoran yang bukan hanya bersifat lahiriah tetapi juga batiniah. Orang yang menghayati sifat wuduk yang sempurna akan terbentuk jiwanya. Jiwa yang bersih akan mencorak seorang insan yang taat dan tidak melaksanakan sesuatu yang dimurkai Allah SWT.

Demikianlah tarbiah Allah SWT yang membentuk keperibadian mukmin sejati melalui perlaksanaan syariat yang tidak hanya tertumpu kepada amalan lahiriah tetapi mendidik manusia agar memiliki sikap dan akhlak yang baik. Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya orang yang paling baik antara kamu adalah orang yang paling baik budi pekertinya.” (Riwayat al-Bukhari)

Justeru hendaklah kita perhatikan setiap perbuatan dan tindakan yang dilakukan. Jangan sampai perkara pahala bertukar menjadi haram dan berdosa disebabkan kelalaian kita terhadap urusan agama.

About Mohamad Zaki Hj Abdul Halim

Kehidupan adalah sebuah perjalanan yang memberi kita pelbagai pengajaran. Sedar atau tidak kita sedang menuju destinasi yang pasti, namun...

Posted on 13 Februari 2018, in Perbincangan Ilmiah. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: