Category Archives: Perbincangan Ilmiah

HARGAILAH PASANGAN ANDA SEADANYA

pasangan-yang-baikSeorang lelaki telah berkahwin dengan seorang gadis cantik. Dia sangat mencintainya. Suatu hari si isteri mengalami penyakit kulit. Dengan penyakitnya itu si isteri telah mula kehilangan kecantikannya. Suatu hari si suami pergi untuk bekerja. Ketika pulang dari tempat kerja, dia mengalami kemalangan lalu kehilangan penglihatannya. Namun kehidupan pasangan tersebut tetap terus berjalan seperti biasa. Namun seiring waktu dan hari yang berlalu, si isteri telah kehilangan kecantikannya secara bertahap. Suaminya yang buta tidak menghiraukannya dan tidak ada perubahan dalam kehidupan pernikahan mereka. Si suami terus mencintai isterinya, demikian juga si isteri amat sangat mencintai dan mengasihinya.


Akan tetapi kebahagiaan mereka tidak lama, ditakdirkan si isteri meninggal dunia. Kematiannya membawa kesedihan yang mendalam terhadap si suami. Setelah dia menyelesaikan urusan pengkebumian dan ingin meninggalkan pekan itu, seorang rakannya telah menyapa dari belakang dan mengatakan; “sekarang bagaimana Anda akan menjalani kehidupan secara sendirian? Selama ini isteri Andalah biasanya membantu Anda.”

Dia menjawab; “saya tidak buta, saya hanya berpura-pura, kerana jika dia tahu saya dapat melihat keburukan dirinya, perkara itu akan merunsingkan perasaan dan menyakitkan dirinya lebih dari penyakitnya. Jadi saya berpura-pura buta. Dia adalah seorang isteri yang baik. Saya hanya ingin membuatnya bahagia.”

Pesanan Moral:

Terkadang bagus untuk kita menutup mata dan mengabaikan kekurangan orang lain supaya tetap menjadi bahagia.


Tidak peduli berapa kali gigi tergigit lidah, mereka masih tinggal bersama dalam satu mulut. Itulah semangat PENGAMPUNAN.


Meskipun kedua mata kita tidak dapat melihat antara satu sama lain, namun mereka melihat banyak perkara bersama-sama, berkedip secara bersamaan dan menangis bersama-sama. Itulah KESATUAN.


Semoga Allah SWT memberikan kita semua semangat pengampunan dan kebersamaan.

1) Sendirian, saya dapat ‘berkata’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘berbincang’.

2) Sendirian, saya dapat ‘menikmati’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘merayakan’.

3) Sendirian, saya dapat ‘tersenyum’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘bergurau senda’.


Itulah keindahan hubungan manusia. Hidup kita tidak bererti tanpa orang lain di sekeliling. TETAPLAH PERHUBUNGAN.

Sebuah kenyataan terkait dengan qada dan qadar;

“Perkahwinan itu adalah nasib (ketentuan) manakala penceraian pula adalah keputusan, sakit itu adalah nasib (ketentuan) manakala berubat pula adalah keputusan, memiliki sesuatu adalah nasib (ketentuan) manakala menjaganya adalah keputusan, disayangi adalah nasib (ketentuan) manakala menghargainya adalah keputusan. Oleh itu, jika kita kurang bernasib baik Janganlah pula kita bodoh dalam membuat keputusan.”

Hargailah pasangan anda dan hayatilah peluang hidup anda yang sekali cuma ini.

Hargai Nilai Sebuah Kehidupan

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa. [Surah al-An’am: 153]

Sifat manusia yang lemah dan kerdil ini secara fitrahnya akan mudah bosan dengan perkara-perkara yang dia tidak suka dan jahil tentangnya. Apa yang menyebabkan tidak suka? Mungkin kerana tidak berminat dan tidak kena dengan cita rasanya. Tetapi manusia akan kembali suka sekiranya dia mengetahui perkara tersebut ada kepentingan dan kebaikan untuk dirinya.

Perjalanan-Panjang-Kehidupan-Manusia-di-Tujuh-Alam-01-1Untuk itu kita harus bermula dengan perkara yang paling asas dalam kehidupan ini, iaitu mengetahui kenapa kita diciptakan dan apakah kepentingannya?

Mengimbau kembali bagaimana proses kejadian seorang insan selama lebih kurang sembilan bulan sepuluh hari, membesar dan menetap di dalam rahim seorang ibu dalam keadaan yang gelap. Selama tempoh itulah kita dalam keadaan lemah, tidak mampu bernafas sendiri, tidak mampu mencari makanan sendiri dan tidak mampu untuk mempertahankan diri sendiri.

Subhanallah… Maha hebatnya Allah SWT menciptakan rahim ibu yang begitu kukuh dan amat selesa. Lengkap dengan bantuan bagi menyalurkan oksigen untuk si anak bernafas. Lengkap dengan bantuan makanan dan bendalir amnion untuk melindungi si anak yang masih bayi dan lemah itu. Firman Allah SWT:

“Dia (Allah) menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. Yang (berbuat) demikian itu adalah Allah, Tuhan kamu, Tuhan yang mempunyai kerajaan. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia; maka bagaimana kamu dapat dipalingkan?”  (Surah Az-Zumar: 6)

Lalu setelah selamat dilahirkan ke dunia, bayi yang masih lemah dan tidak bermaya itu masih tidak mampu melakukan apa-apa. Dia memerlukan bantuan untuk menyuapkannya susu, memakaikannya pakaian dan mencuci alat sulitnya apabila dikotori najis.

Subhanallah… Hebatnya Allah SWT mencurahkan rasa kasihan belas yang begitu halus dalam hati para ibu supaya mereka sanggup berkorban untuk bangun malam menjaga bayinya itu. Mencuci najis dan memberikannya makanan untuk dia terus membesar dan bertenaga.

Lalu setelah bertahun lamanya Allah SWT menjaga insan ini melalui rahmat dan kasih sayang seorang ibu dan pengorbanan seorang ayah sehinggalah insan ini menginjak usia mumaiyiz iaitu mampu berfikir dengan menggunakan akal, si insan ini mulai lupa diri. Insan yang digelar manusia ini siang dan malamnya cuma memikirkan urusan-urusan yang berlegar tentang urusan dunianya sahaja. Yang ada di fikirannya cumalah bagaimana hendak menjadikan dirinya nampak mulia dan hebat pada pandangan manusia. Bagaimana hendak menjadikan dirinya bertambah berkuasa dikalangan manusia kerana pada itu semua dianggap adanya bahagia dan kedamaian jiwa.

Cita-cita manusia ini semakin hari semakin besar, namun sayangnya cita-cita itu hanyalah sekadar untuk kemuliaan dan kepentingan dirinya sahaja. Manusia ini menjadi alpa dan terlupa kepada suatu kuasa besar yang selama ini sudah lama menaungi dirinya, menjaga dirinya, melindungi dirinya dan yang menciptakannya!

Oleh kerana sifat kasih dan sayang Allah SWT kepada manusia itu, lalu Dia menguji manusia itu supaya manusia itu kembali sedar siapakah dirinya yang sebenar. Pelbagai ujian Allah SWT datangkan kepada para hamba-Nya. Ada dikalangan manusia yang hartanya dikurangkan sedikit sebagai ujian, ada manusia yang diambil orang kesayangannya sebagai ujian, ada manusia yang diberi sedikit ketakutan sebagai ujian serta bermacam-macam bentuk yang silih berganti suka-duka, susah dan senang. Read the rest of this entry

HAKIKAT TAKDIR; ALLAH TIDAK PERNAH ZALIM MALAH TIDAK PULA PILIH KASIH

KENAPA seorang dengan seorang yang lain tak sama kadar dunia yang dimilikinya? Ada yang ditakdirkan miskin yakni, kais pagi makan pagi. Ada pula lahir saja ke dunia, terus menikmati kemewahan tanpa perlu berusaha. Ada pula ditakdirkan sakit sana sini biarpun makan minumnya terjaga berbanding dengan sesetengahnya yang terurus makan minumya. Ada pula ditakdirkan cacat sementara yang lainnya sempurna pula. Mengapa demikian? Walhal Allah itu Adil sifatnya, Pemurah lagi Penyayang, rahmatNya melimpah ruah.

Lebih pelik lagi, kita lihat orang yang tholeh lebih baik dan berjaya kehidupannya berbanding orang yang soleh. Orang baik ditmpanya musibah, sedangkan orang jahat selalu saja menang. Tengok ummat Islam di Palestin yang memilih Allah, dibiarkan ditindas oleh Yahudi laknatullah, musuh Allah. Lalu dimanakah sebenarnya keadilan Allah? Demikianlah antara rungutan minda sesetengah dari kita bila berdepan dengan hakikat di atas.

Merasakan ketidakadilan Allah dalam hal seumpama di atas bukan hanya di kalangan orang orang yang ingkar (tidak meyakini rububiyyah Allah dan kebenaran agama Islam), bahkan ianya penyakit rohani yang turut menimpa kita yakni muslim yang hati dan lidahnya akad akan kebijaksanaan dan kesempurnaan aturan Allah.

redhaHAKIKAT TAKDIR

Pada hemat penulis, keraguan tersebut adalah dari kerana fikiran yang belum cukup mengenali Allah dan samar pula dalam memahami hakikat takdir.  Memahami hakikat takdir dengan sebenar benar fahaman nescaya akan terubatlah resah dihati dan berlalulah rintihan bahkan insyaAllah, menjadikan kita manusia yang tak kenal mundur dan tidak mudah cemburu hati.

Duhai diri, hakikat keadilan Allah itu adalah hak (benar) dan takdir Allah itu bukanlah tanda sikap pilih kasihNya. Apa penjelasannya? Sebaiknya kita mulai dengan memahami maknanya.

Takdir itu natijah daripada qada’ dan qadar Allah. Qada’ itu ialah “ketetapan Allah” yang kita sebut sebagai “sunnatullah.” Ketetapan ini penting bagi memastikan keseimbangan alam dan seluruh isinya. Sementara “qadar” itu adalah ukuran Allah untuk dijadikan sebab kepada takdir. Takdir berjalan seiring dengan qada’ dan qadarnya. Iradat (keinginan) perlukan kudrat ( usaha), itu qada’ Allah. Namun sejauh mana kudrat diperlukan manusia bergantung kepada berat bebannya, itulah qadar Allah.

Api itu sifatnya panas lagi membakar, ianya qada’ Allah. Sementara qadar Allah pula ukuran api itu sendiri besar mana ia, menatijahkan besar atau kecil sesuatu kebakaran itu yakni takdir.

Qada’ Allah setiap yang jatuh itu tidak keatas tapi ke bawah (hukum graviti), dan nasib sesuatu yang jatuh itu yakni takdir bergantung kepada ketinggian dari tempat jatuh dan kekebalan objek itu yaitun‘qadar’. Allah telah menegaskan akan hal tersebut dalam surah al-Qamar, ayat 49:

Sesungguhnya, Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran”

Justeru itulah kita diminta menimbangi perbuatan kita sesuai dengan qada’ dan qadar Allah supaya tidak celaka natijahnya. Demikianlah yang dimaksudkan oleh Allah:

….dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan …” (al-Baqarah: 195)

Contohnya, semakin tua umur suatu tali, akan semakin lapuk dan kemampuan untuk mengangkat dan menahan bebannya pun akan semakin berkurangan, inilah qada’. Katakanlah tali tersebut qadarnya hanya mampu menahan beban seberat 50 kg, itupun kurang dari 2 jam. Jika kita nekad (tekad) menggunakan tali tersebut dengan beban melebihi kemampuan tali kemudiannya kita ditimpa kecelakaan, tidak boleh kita salahkan Allah sebaliknya salah kita sendiri. Seharusnya gunalah akal dan selidik dulu keupayaan tali tadi. Jika tidak pasti akan keupayaannya, hindarilah daripada menggunakan tali yang sudah berusia tadi untuk mengangkat beban yang berat, sebaliknya dapatkan tali baru atau alternatifnya.

MANUSIA MEMBUAT PILIHAN

Benarlah firman Allah, setiap musibah yang menimpa diri manusia atau alam ini adalah disebabkan tangan manusia itu sendiri sebagamana firmannya:

Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)” (Asy-Syuraa, 42: 30)

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar) (Al-Rum: 30, 41)

Sama juga apabila Allah telah menetapkan bahawa ini jalan baik, ini pula jalan buruk dan ini jalan celaka, ini pula jalan yang berkesudahan bahagia. Maka dipundak kitalah untuk memilih jalannya. Sebagaimana Allah berfirman;

Sesungguhnya kami telah menunjuki jalan yang lurus dan ada yang bersyukur ada pula yang kafir” (Al insan, 76: 3)

Maknanya Jika kita inginkan kebaikan dan kebahagian, maka beramallah dengan amalan kebaikan. Jika kita mengharapkan kebahagiaan tetapi kita beramal dengan amalan orang orang yang celaka, maka celakalah takdirnya kerana begitulah qada’ Allah (sunnatullah).

Seumpama kita menduduki peperiksaan, kita telah ditetapkan sekiranya kita memberi jawapan dengan kadar sekian-sekian, kita akan diberi markah sekian-sekian pula. Kemudian kita memberikan jawapan dengan kadar yang melayakkan kita mendapat markah separuh sahaja, maka separuhlah markahnya.

Maknanya setiap nasib (takdir) menimpa kita ada sebabnya yang bertitik tolak dari kita jualah. Segalanya telah ditetapkan sebagaimana tetapnya formula matematik.

Adapun beberapa kejadian Allah seolah olah menyalahi qada’ dan qadar di atas seperti peristiwa mengandungnya Mariam (ummu Isa alaihissalam) tanpa lelaki, hanyalah perkara nadir (sangat jarang). Ianya dihadirkan dalam kehidupan manusia untuk membuktikan kekuasaan Allah dimana Dia maha kudrat melakukan apa sahaja yang dikehendakiNya sekalipun diluar jangkaan manusia, dan juga sebagai hujjah akan kebenaran pengkhabaranNya.

Umumnya Allah tidak berbuat demikian, sebaliknya ditetapkan segala natijah sesuai dengan mukaddimah hambanya, setiap keberhasilan menurut formula yang dipakai hambanya.

Read the rest of this entry

Buatlah Kejahatan Jika Kamu Rasa Mampu Menghadapi Neraka

Kuliah Zohor di Pusat Islam Universiti Sains Malaysia, Transkrian Nibong Tebal.

 

Sekiranya terdapat gangguan audio pada paparan di atas sila guna link ini untuk menonton.

http://u-channel.eng.usm.my/videos/2101/ust-mohd-zaki-abdul-halim

Semoga tazkirah yang disampaikan beroleh manfaat untuk semua..

Tips Menghadapi Bos Yang Sombong Dan Panas Baran

Di dalam pergaulan khususnya dengan golong yang berkedudukan ataupun “bos”, kita sering bertemu dengan manusia-manusia yang sombong dan bongkak. Orang yang suka berlagak dan menonjolkan dirinya secara berlebih-lebihan. Bila bercakap sering menyebut-nyebut status dan kedudukannya, “aku bos kamu”, “aku orang kuat di sini” dan segala macam kedudukan yang di sudut hatinya mengharapkan simpati dan hormat orang kepadanya. Jangan gentar dan gerun dengan orang seperti ini kerana mereka sebenarnya orang yang lemah dan kurang.

angry_manKesombongan dan keangkuhan yang ditunjukkan mereka itu adalah semata-mata tabir palsu yang dipasang dengan tujuan untuk melindungi sesuatu kekurangan dan kelemahan yang dirasa ada pada dirinya. Fahamilah bahawa setiap orang yang terlampau menonjolkan keangkuhan dan kesombongannya mempunyai kelemahan-kelemahan yang tertentu. Mereka adalah orang yang dahagakan penghargaan, perhatian, pengakuan dan penghormatan orang sekelilingnya serta cuba mencari dan mencapainya dengan cara yang salah dan ikhtiar yang palsu. Oleh kerana itu manusia yang seperti ini seringkali mudah rebah bila dipuji dan diampu. Malah akan mudah meletus kemarahannya dengan serta-merta bila dikritik atau disinggung perasaannya.


3 Tips berhadapan dengan bos yang sombong dan panas baran.

Biasanya bos yang sombong dan panas baran ini orangnya jenis “high expectation”. Citarasanya tinggi. Dia agak cerewet. Cakapannya kekadang sedikit kasar kerana emosinya sensitif pada perubahan situasi di sekitar tempat kerja. Sebab itu asal ada sahaja yang tidak kena, dia akan cepat melenting.

Tips 1: Tonjolkan diri.

Untuk mengambil hati seorang bos yang sombong dan panas baran, anda perlu mencapai ekspektasi yang dimahukannya. Anda kena tunjukkan kepadanya kerajinan anda, professionalisma, juga kecekapan anda bekerja supaya dia sedar yang anda ada kelebihan tersendiri. Berikan kepadanya idea-idea bernas yang anda fikirkan. Beranikan diri memberi pendapat di kala rakan-rakan sekerja anda teragak-agak untuk mengutarakan pendapat mereka. Stand out from the crowd! Sikap sombong dan panas baran itu jika dipandang dari sudut positif, sebenarnya mendesak anda untuk memajukan diri sendiri supaya prestasi anda sama seperti prestasi kecemerlangan yang dimahukan oleh bos anda itu. Read the rest of this entry

Pengaruh Rakan Dalam Kehidupan

Sewaktu dibangku sekolah di sekolah, cikgu sering mengingatkan kita mengenai “pengaruh rakan sebaya”. Kata cikgu, inilah penyebab seseorang pelajar itu berjaya atau tidak. Kerana kawan adalah pengaruh yang paling kuat terhadap seseorang individu. Apa saja penyebab seseorang pelajar itu berjaya – “pengaruh rakan sebaya”. Apa saja penyebab seseorang pelajar itu gagal – “pengaruh rakan sebaya”

Namun apabila umur kita semakin meningkat dewasa, kita tidak lagi memikirkan hal ini. Kita hanya berkawan dengan sesiapa yang kita rasa selesa dan seronok berkawan. Jadi cara kita menerima seseorang itu masuk dalam hidup kita adalah bergantung kepada apa perasaan kita terhadap orang itu.

Ukhuwah Islamiah

Namun, perasaan seperti ini kekadang boleh memesongkan kita. Kita mungkin lebih suka berkawan dengan orang yang lebih miskin daripada kita, lebih bodoh daripada kita, lebih lembab daripada kita. Dengan rakan-rakan seperti ini, anda akan merasa diri anda lebih baik dan dengan itu anda akan merasa selesa. Adakah anda akan berkembang maju dengan berkawan dengan rakan-rakan sebegini ?

“Jika anda berkawan dengan orang menjual minyak wangi, anda akan berbau wangi, jika anda berkawan dengan tukang besi, anda akan berbau busuk”

Anda seharusnya mengawasi dengan siapa anda berkawan. Ini adalah kerana, apabila dua orang bertemu, mereka akan saling mempengaruhi sesama sendiri secara sedar atau tidak sedar walaupun dalam aspek yang baik mahupun jahat. Inilah realiti. Terima ini sebagai kebenaran. Walaupun mereka berdua ini tidak bercakap atau bertegur sapa, mereka tetap akan mempengaruhi sesama sendiri walaupun sedikit.

Jadi awasi dengan siapa anda bertemu, dan awasi sesiapa yang anda pilih menjadi rakan anda.

Suasana hidup yang sihat dan jernih lagi mendamaikan tidak mungkin subur di dalam keadaan pergaulan yang penuh dengan inspirasi yang muram dan dorongan-dorongan contoh tauladan yang buruk. Suasana pergaulan hendaklah bersih dan sihat serta harus mempunyai inspirasi dan contoh tauladan yang dinamis, yang boleh mendorong kita kepada kebaikan tingkah laku dan keluhuran budi.

Daripada kenyataan ini timbullah keperluan ketelitian dalam usaha memilih sahabat- handai, rakan dan taulan. Ini adalah kerana merekalah insan-insan yang berpengaruh memberi warna kepada suasana hidup kita. Memberi contoh tauladan dan inspirasi dalam perjuangan hidup sehingga mereka seringkali mengheret kita terlibat dalam putaran roda kehidupan mereka tanpa kita sedari dan daripada merekalah, orang lain akan dapat menilai dan mengukur keperibadian kita. Read the rest of this entry

Berbahagialah Bila Diuji

Menurut ilmu psikologi kebahagiaan merupakan suatu keadaan emosi yang terdiri daripada perasaan gembira dan puas hati. Kebahagiaan adalah ketenangan jiwa dan ketenteraman hati. Sebagai satu keadaan atau subjek, ia telah dikejar-kejar dan didambakan oleh setiap manusia sepanjang zaman dalam sejarah kehidupan manusia. Keadaan ini mengambarkan kepentingan kebahagiaan yang manusia letakkan secara umumnya.

mencari bahagiaAristotle menyatakan, kebahagiaan adalah satu-satunya perkara yang didambakan oleh manusia. Seseorang itu mengejar kekayaan bukan kerana ingin kaya, tetapi kerana ingin bahagia. Orang yang mengejar kemasyhuran bukannya kerana ingin menjadi masyhur, tetapi kerana percaya kemasyhuran boleh membuatkan mereka bahagia.

Keadaan perasaan yang dikaitkan dengan kebahagiaan ialah sejahtera, gembira, sihat, selamat, puas hati dan cinta. Keadaan yang berlawanan dengan bahagia ialah sengsara, murung, sedih, cemas dan sakit. Kebahagiaan selalu dikaitkan dengan kewujudan keadaan-keadaan yang disenangi seperti kekayaan, keluarga yang ideal, ekonomi yang stabil dan perkahwinan yang manis lagi harmoni. Keadaan-keadaan yang tidak disenangi seperti perkahwinan yang hambar dan derita, kemalangan, konflik rumahtangga, kehilangan pekerjaan dan kemelesetan ekonomi akan mengurangkan perasaan bahagia yang dikecapi.

Namun menurut psikologi, kebahagiaan dipengaruhi perspektif individu terhadap satu-satu keadaan. Maksud kebahagiaan berbeza antara seorang individu dengan individu yang lain. Begitu juga dengan faktor-faktor yang mendorong kepada kebahagiaan. Kebahagiaan adalah kegembiraan dan kepuasan yang datang dari jiwa. Ia berasal daripada minda seseorang, bukannya daripada sensasi deria. Keseronokkan, keghairahan dan keasyikan datangnya daripada sensasi deria. Namun bagi kebahagiaan, apa yang penting ialah pemikiran dan tanggapan yang dibuat seseorang tentang hidupnya.

Kebahagiaan dan kedamaian tidak berkait dengan faktor luaran sebenarnya. Ia adalah perasaan tenang dan tenteram tanpa mengenal masa. Jadi, kebahagiaan dan kedamaian adalah satu keadaan minda. Ia boleh dicapai dengan mengawal pemikiran dan emosi yang menyiksa kita. Kebahagiaan berkait rapat dengan falsafah hidup yang kita pegang. Ia adalah matlamat tertinggi kehidupan seseorang manusia. Ada yang meletakkan kebahagiaan hidup dunia dan akhirat sebagai matlamat dan cita-citanya. Read the rest of this entry

Mencari Bahagia Nan Damai

Jika ada manusia yang berkata, alangkah bahagianya kalau aku tidak bahagia, maka sudah tentu dia tidak siuman lagi kerana bahagia yang mendamaikan jiwa itu merupakan fitrah semula jadi setiap manusia. Tidak ada manusia yang tidak inginkannya. Bahkan, apa sahaja yang diusahakan dan dilakukan oleh manusia adalah untuk mencapai bahagia dan kedamaian dalam hatinya.

Malangnya, keinginan manusia untuk mendamaikan jiwa dan merasai bahagia sering tidak kesampaian. Ini disebabkan ramai manusia tidak tahu apa makna bahagia sebenarnya yang membawa kepada kedamaian jiwa dan mereka juga tidak tahu bagaimanakah caranya untuk mendapatkannya. Jika kita mencari sesuatu yang tidak diketahui dan dikenali, sudah pasti kita tidak akan menemuinya. Oleh itu, usaha mencari kebahagiaan dan kedamaian itu mestilah bermula dengan mencari apa erti kebahagiaan itu terlebih dahulu sebelum beroleh kedamaian.

Bahagia yang merupakan eleman utama untuk mencapai kedamaian jiwa di sisi Islam terbahagi kepada dua, iaitu kebahagiaan sementara dan kebahagiaan abadi. Kebahagiaan sementara hanyalah bersifat seketika sahaja, ia boleh hilang daripada seseorang dengan sekelip mata. Kebahagiaan sementara ini dikurniakan di dalam kehidupan manusia yang sementara di dunia ini. Matlamat manusia yang mengejar kebahagiaan dunia sentiasa mengumpul harta, mencari pangkat serta kemasyhuran dan ingin memiliki segala-galanya yang ada di dunia ini sebagai milik mutlak dirinya. Namun, kebanyakkan manusia terlupa bahawa kebahagiaan yang dicari itu hanyalah bersifat seketika dan sementara. Apabila manusia terpaksa meninggalkan dunia ini dengan kematian segalanya itu akan ditinggalkan malah sudah tidak berguna lagi.

Kebahagiaan yang kekal akan menjadi milik hamba-hamba Allah yang menjadikan dunia sebagai ladang akhirat. Di dunia, mereka “bercucuk tanam” membuat bekalan bagi mempersiapkan diri menghadapi kehidupan di akhirat. Pada masa yang sama mereka tidak meninggalkan tanggungjawab asasi kehidupan mereka di dunia seperti pada keluarga, kerjaya dan harta benda. Urusan dunia dilaksanakan dengan penuh amanah demi mencapai keredhaan Allah SWT. Golongan inilah yang akan berjaya mencapai kebahagiaan yang menjadi idaman setiap insan malah hati mereka damai menerima takdir Allah SWT disamping mempunyai keyakinan dan iman yang utuh kepada Allah SWT.

Read the rest of this entry

Didik Hati Dari Sifat Dengki Dan Cemburu

Kita tidak akan dapat bergaul dengan baik dan mesra jika hati diselubungi oleh rasa dengki dan cemburu kepada kejayaan-kejayaan orang lain. Sikap ini adalah suatu sifat yang meruntuhkan dan tidak berguna. Ia tidak akan menjatuhkan dan merosakkan orang yang didengkikan atau dicemburukannya itu, bahkan akan menjatuhkan dan merosakkan pendengki dan pencemburu itu sendiri.

            Makin besar perasaan dengki dan cemburu yang ada pada seseorang, makin besar pula api kesengsaraan dan kegelisahan jiwa dan perasaannya. Makin lama perasaan ini dipendam dalam jiwa, maka akan makin banyak perubahan-perubahan buruk akan lahir pada tingkah-laku dirinya. Dia akan cenderung untuk mengumpat, merendah-rendahkan serta mengecil-ngecilkan kebolehan dan kejayaan orang lain nescaya lambat laun tembelangnya akan terbuka. Akibatnya dia tidak akan disukai dan digemari di dalam masyarakat pergaulannya.

            Perasaan dengki dan cemburu ini mula tumbuh apabila seseorang itu merasakan dirinya kurang, rendah dan lemah. Merasakan kedudukannya terancam dan tapak-tapak kebanggaannya bergoyang dan apabila seseorang itu digodai oleh perasaan tamak haloba hendak membolot semua kebaikan dan ketinggian untuk dirinya sahaja.

            Oleh kerana itu sifat dengki dan cemburu ini dianggap sebagai tanda-tanda perasaan kelemahan dan kerendahan diri sendiri. Orang yang percaya kepada kebolehan, kecekapan dan segala kelebihan yang ada pada dirinya tidak akan ada tempat di dalam hatinya untuk perasaan dengki dan cemburu, biar bagaimana besar sekalipun kejayaan orang lain. Bahkan ia akan merasa gembira kerana dapat pula mempelajari segala rahsia kejayaan orang tersebut sebagai contoh teladan untuk digarap bagi membina kejayaan untuk dirinya sendiri.

Perlukah dengki dan cemburu?

Kita tidak perlu  ada sifat dengki dan cemburu, kerana setiap kita mempunyai kelebihan dan keistimewaan yang tersendiri dalam bidang hidup masing-masing. Kalau ada orang yang berjaya dengan kelebihan yang ada pada dirinya, kita juga harus berjaya dengan kelebihan yang ada pada diri kita. Kalau orang tegak dan cemerlang dalam bidang hidupnya, kita juga mempunyai bidang perjuangan hidup sendiri untuk kita turut tegak dan berjaya seperti mereka.

            Bongkarkan segala kelebihan dan keistimewaan yang ada pada diri sendiri, kemudian tanamkan kepercayaan yang kukuh dan curahkan segala daya upaya supaya segala kelebihan yang ada itu berkembang dengan seindah-indahnya. Mustahil kita tidak memiliki sesuatu keistemewaan dan kelebihan tertentu. Setiap makluk yang bernama manusia, Allah SWT ciptakan dengan tidak memiliki sifat, bakat dan kelebihan yang sama cuma yang hampir-hampir sama, sebab itu setiap manusia saling memerlukan antara satu sama lain. Oleh itu hargai kelebihan yang ada pada diri sendiri yang tidak ada pada orang lain. Usaha sebegini adalah lebih logik, berguna dan membina dari memandang dengan putih mata atau menaruh sifat cemburu dan dengki kepada kejayaan-kejayaan orang lain. Read the rest of this entry

Syubhah Membinasakan Akidah

Dalam tempoh kehidupan ini, kita tidak dapat lari daripada persoalan halal dan haram kerana segalanya tertakluk kepada penilaian Allah SWT terhadap segala amalan dan perbuatan yang kita lakukan. Sebagai panduan, setiap perkara dari segi hukum halal dan haramnya telah diperjelaskan oleh Allah SWT di dalam al-Quran disamping hadis-hadis Rasulullah SAW menghuraikan lagi persoalan tersebut. Hukum halal dan haram yang mewarnai kehidupan manusia di dunia ini adalah suatu persoalan yang berkaitan dengan kepercayaan dan keimanan kita kepada Allah SWT ianya melibatkan suruhan serta tegahan, galakkan dan amaran.

Allah SWT tidak meninggalkan persoalan asas dan pokok yang melibatkan halal dan haram yang dibicarakan di dalam al-Quran mengenai urusan akidah, ibadah, syariah dan akhlak yang mulia tanpa ada jawapan serta panduan untuk melaksanakannya. Walaubagaimana pun di antara segala perkara yang jelas halal dan haram tersebut, ada perkara-perkara yang syubhah iaitu perkara yang samar-samar hukumnya di antara yang halal atau haram sebagai ujian untuk orang yang beriman. Justeru, orang mukmin yang benar dan bersifat warak akan meninggalkan perkara-perkara syubhah ini sebagai lambang kesempurnaan iman kerana dikhuatiri tanpa disedari ianya boleh terjatuh kepada perkara yang haram dan dimurkai Allah SWT.

Terdapat sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Nukman bin Basyir r.a katanya: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, (sambil Nukman memegang kedua belah telinganya): “Sesungguhnya perkara halal itu jelas dan perkara haram itu pun jelas. Manakala di antara kedua-duanya terdapat perkara-perkara syubhat yang tidak diketahui oleh orang ramai. Oleh itu, sesiapa menjaga dirinya daripada perkara syubhat, maka dia telah bebas (dari kecaman) untuk agamanya dan kehormatannya dan sesiapa yang terjerumus ke dalam syubhat, bererti dia telah terjerumus ke dalam perkara haram.”

Memang tidak dapat dinafikan, tidak semua perkara yang telah Allah SWT dan Rasulullah SAW nyatakan dalam al-Quran dan hadis, jelas dari segi hukumnya sama ada halal ataupun haram. Namun begitu ianya tidak bermakna apabila Allah SWT dan Rasul-Nya tidak mengatakan mengenainya, lantas perkara itu boleh dianggap halal!

Rasulullah SAW telah menjelaskan di dalam hadis di atas bahawa antara halal dan haram, terdapat perkara syubhah. Syubhah merupakan sesuatu perkara atau keadaan yang tidak pasti akan hukumnya. Syubhah juga boleh juga ditakrifkan sebagai perasaan was-was akan sesuatu perkara. Walaupun syubhah bukanlah halal dan tidak juga haram, tetapi ianya tidak bermakna perkara syubhah itu boleh dilakukan sesuka hati.

Pengertian daripada hadis di atas juga jelas menyatakan, syubhah bukanlah perkara yang boleh dipandang ringan ataupun dibuat main-main. Ini adalah kerana Rasulullah SAW menegaskan sesiapa yang menjauhkan perkara syubhat, maka dia telah menyelamatkan agama dan akidahnya serta memelihara kehormatannya. Akan tetapi jika sesiapa mengamalkan amalan syubhah, bermakna ia mengamalkan perkara yang haram dengan membelakang arahan dan perintah Allah SWT malah tidak berhati-hati dalam urusan tersebut. Bukankah itu satu penekanan dan penegasan yang berat?

Di dalam sebuah riwayat yang lain Nabi SAW bersabda: “Barangsiapa yang menjauhi syubhah, telah selamatlah agamanya dan kehormatannya, barangsiapa yang menyertai syubhah, ia seolah telah jatuh dalam yang haram” ( Riwayat Muslim, no 1599, 3/1219)

Ingatan Rasulullah SAW dalam hadis ini membuatkan kita mesti berwaspada dalam setiap tindakan dan perkara yang bakal dilakukan dalam kehidupan seharian. Lebih-lebih lagi apabila segala aktiviti kita melibatkan urusan sesama manusia khususnya golongan yang tidak beriman. Malah mereka langsung tidak mengetahui apa itu halal dan haram yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Read the rest of this entry

%d bloggers like this: