Category Archives: Perbincangan Ilmiah

Kebaikan Dan Kejujuran

Jika ingin mencari semut maka taburkanlah gula, pastinya ia akan muncul tanpa diduga. Jika hendak menangkap ayam, jangan dikejar nanti kita akan kepenatan malah ayam pun bertempiaran lari menjauhi kita. Akan tetapi taburlah beras atau makanan, pasti nanti ia akan datang menghampiri dengan rela.

Kupu-Kupu_2

Begitulah Rezeki. Rezeki akan datang menemui kita tepat pada waktunya melalui usaha dan ikhtiar yang diamalkan berserta tawakal yang ditautkan.

Kalau ingin memelihara kupu-kupu, jangan ditangkap kupu-kupunya, pasti ia akan terbang. Tetapi tanamlah bunga​, maka kupu-kupu akan datang membentangkan sayapnya yang indah. Bahkan bukan hanya kupu-kupu yang datang, tetapi kawanan yang lain juga, lebah, pepatung, dan pelbagai jenis serangga yang indah menambah warna-warni keindahan alam.​

Demikianlah resam kehidupan di dunia ini. ​Ketika kita menginginkan​ kebahagiaan dan keberuntungan, tanamlah kebaikan demi kebaikan dan kejujuran demi kejujuran. Nescaya kebahagiaan dan keberuntungan akan datang yang merupakan anugerah langsung daripada Yang Maha Pemberi Anugerah, Allah SWT, “the only ones”.

أللّهُـمَّ يَسِّرْلِي رِزْقًا كَثِيرًا مُبَـارَكَا
Ya Allah mudahkanlah bagiku rezeki yang banyak lagi barakah.
 
اَللَّهُمَّ اجْعَلْ أَوْسَعْ رِزْقِكَ عَلَيَّ عِنْدَ كِبَرِ سِنِّي
Ya Allah jadikanlah semakin lebih luas rezekimu atasku ketika semakin bertambahnya usiaku
 
اَللَّهُــمَّ اجْعَلْ أَوْسَـعَ رِزْقِـكَ عَلَينَــا
Ya Allah jadikanlah semakin lebih luas rezekimu atas kami
 
اَللَّهُمَّ ارْزُقْنَا رِزْقًا حَسَنًا وَاسِعًا حَلاَلاً طَيِّبًا مُبَارَكًا وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ
Ya Allah kurniakanlah rezeki kami, dengan rezeki yg baik, luas, halal, bagus, barakah dan sedangkan Engkaulah sebaik-baiknya yang Maha memberi rezeki.
 
آميـــــــــن …. يَارَبَّ الْعَالَمِين

 

Dr. Zaki Halim alAzhari alBakapi

 

Bersabarlah Menghadapi Fitnah

Soalan:

Assalamualaikum.

Saya penjawat awam yang berkhidmat dengan kerajaan persekutuan Malaysia. Namun, saya difitnah oleh penjawat awam juga. Saya mohon bantuan kerohanian dari ustaz untuk mendoakan kekuatan untuk saya menghadapi fitnah tersebut. Mohon juga ustaz memberikan perkongsian sunnah junjungan Rasulullah kepada saya untuk menghadapi fitnah tersebut.

Terima kasih.

Jawapan:

Wa’alaikumussalam.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT Tuhan semesta alam, selawat serta salam ke atas junjungan teragung Nabi Muhammad SAW dan ke atas ahli keluarga serta mereka yang mengikuti jejak langkah Baginda SAW hingga ke hari Kiamat.

Kehidupan manusia di dunia ini sememangnya tidak terlepas daripada fitnah. Perbuatan tersebut menjadi lumrah sama ada memfitnah atau difitnah dan ia merupakan antara ujian daripada pelbagai ujian yang ditakdirkan Allah SWT terhadap manusia di atas muka bumi ini. Allah SWT telah mengingatkan manusia dalam firman-Nya;

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱجۡتَنِبُواْ كَثِيرٗا مِّنَ ٱلظَّنِّ إِنَّ بَعۡضَ ٱلظَّنِّ إِثۡمٞۖ وَ لَا تَجَسَّسُواْ وَلَا يَغۡتَب بَّعۡضُكُم بَعۡضًاۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمۡ أَن يَأۡكُلَ يَأۡكُلَ لَحۡمَ أَخِيهِ مَيۡتٗا فَكَرِهۡتُمُوهُۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَۚ إِنَّ ٱللَّهَ تَوَّابٞ رَّحِيمٞ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.”

(Surah al-Hujurat: 12)

Oleh itu, amat penting untuk mendepani fitnah-fitnah yang berlaku sesuai dengan cara yang telah ditunjukkan dan diajarkan oleh Nabi SAW. Ini supaya fitnah-fitnah tersebut dapat dihadapi dengan penuh tertib, berhati-hati serta tidak melampaui batas sehingga tidak membelakangi panduan yang telah digariskan di dalam al-Quran dan al-Sunnah.

Di dalam al-Quran, Allah SWT telah menyediakan solusinya bagi umat manusia menghindarkan diri daripada pelbagai bentuk fitnah dan dugaan yang menimpa. Kita disarankan untuk bertawakal sesuai dengan tuntutannya dan sering berdoa. Antara doa yang digalakkan untuk diamalkan sebagaimana yang dititipkan dalam surah al- Mumtahanah ayat 5;

رَبَّنَا لَا تَجۡعَلۡنَا فِتۡنَةٗ لِّلَّذِينَ كَفَرُواْ وَٱغۡفِرۡ لَنَا رَبَّنَآۖ إِنَّكَ أَنتَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ

Maksudnya: “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau jadikan pendirian dan keyakinan kami terpesong kerana penindasan orang-orang kafir, dan ampunkanlah dosa kami wahai Tuhan kami; sesungguhnya Engkaulah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana”.

(Surah al-Mumtahanah: 5)

Di zaman Rasulullah SAW pernah berlaku suatu peristiwa fitnah yang kepada Saidatina Aisyah R.A. yang dikenali dengan peristiwa al-Ifki. Peristiwa ini terakam di dalam surah al-Nur ayat 11 hingga 19. Banyak pengajaran yang boleh diambil daripadanya, khususnya ketika menghadapi dugaan bagi membina kekuatan rohani dengan bertawakal dan bersabar.

Read the rest of this entry

PERSOALAN: IKHTIAR, TAWAKAL DAN TAREKAT JALAN KENABIAN

Assalamualaikum ustaz,

Saya ada pertanyaan mengenai seorang ustaz yang buat ceramah di surau kawasan saya bekaitan kenyataan dalam ceramah beliau. Kenyataan ustaz tersebut adalah seperti berikut :

“Ikhtiar atas asbab(benda) dengan mengharap kepada Allah, ini bukanlah tawakkal. Hal seperti ini, orang tidak beriman pun paham. Thariqat itu berbeda dengan jalan kenabian.”

Saya berharap pihak ustaz dapat menjelaskan maksudnya ikhtiar dan tawakal, serta pengertian tarekat, apa perbezaan tarekat sufiyyah dan nabawiyyah, mohon penjelasan.

Terima kasih

Tujukanlah Kami Jalan Yang Lurus

Jawapan:

Wa’alaikumussalam wrt. wbt.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT, selawat dan salam kepada junjungan besar nabi Muhammad SAW, ahli keluarga, para sahabat serta orang-orang yang mengikuti jejak langkah baginda sehingga hari pembalasan.

Apa Itu Ikhtiar?

Perkataan ikhtiar diambil dari bahasa Arab, yakni ‘ikhtaara‘ yang bermaksud memilih. Sementara dalam bentuk kata kerja, ikhtiar bererti pilihan atau memilih hal yang baik (khair).

Manakala menurut istilah, ikhtiar adalah usaha manusia untuk memenuhi keperluan dalam hidupnya, sama ada dari sudut material, spiritual, kesihatan, dan juga masa depannya dalam usaha mendapatkan yang terbaik, agar tujuan hidupnya selamat sejahtera di dunia dan di akhirat.

Ikhtiar bukan hanya usaha, atau semata-mata kemampuan untuk menyelesaikan persoalan yang sedang dihadapi. Ikhtiar adalah konsep Islam dalam cara berfikir dan mengatasi permasalahan. Dalam ikhtiar terkandung pesan takwa, yakni bagaimana kita menyelesaikan masalah dengan mempertimbangkan apa yang baik menurut Islam. Kemudian menjadikannya sebagai pilihan dalam apa jua keadaannya, walaupun keputusan itu tidak popular atau terasa berat.

Ikhtiar bermaksud tidak mengenal putus asa disertai dengan keyakinan bahawa rahmat Allah pasti akan datang setelah berikhtiar. Allah memerintahkan para hamba-Nya untuk berikhtiar, dan melarang hamba-Nya daripada sifat berputus asa. Sebagaimana perintah Nabi Ya’akub a.s. kepada anak-anaknya untuk terus berikhtiar dalam mencari berita tentang Nabi Yusuf a.s. dan adiknya Bunyamin. Hal tersebut diabadikan Allah SWT dalam al-Qur’an;

يَٰبَنِيَّ ٱذۡهَبُواْ فَتَحَسَّسُواْ مِن يُوسُفَ وَأَخِيهِ وَلَا تَاْيۡ‍َٔسُواْ مِن رَّوۡحِ ٱللَّهِۖ إِنَّهُۥ لَا يَاْيۡ‍َٔسُ مِن رَّوۡحِ ٱللَّهِ إِلَّا ٱلۡقَوۡمُ ٱلۡكَٰفِرُونَ

Maksudnya“Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya (Bunyamin), dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir”.

(Surah Yusuf: 87)

Dan Allah juga berfirman:

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِهِمۡۗ

Maksudnya“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri”.

(Surah Al-Ra’d:11)

Ayat di atas menjelaskan bahawa manusia sebagai hamba Allah diperintahkan untuk berusaha, bukan untuk bermalas-malasan. Sebab, rahmat Allah turun kepada kita melalui sebab atau usaha yang kita lakukan. Ini bererti kita disuruh berusaha dan jangan pernah berputus asa dalam mencari rahmat serta redha Allah SWT.

Setelah berikhtiar dengan segala kemampuan, seterusnya kita dituntut untuk menyerahkan segala usaha yang telah dilakukan itu kepada Allah SWT. Tindakan ini dinamakan tawakal.

Read the rest of this entry

Hargailah “Hidayah Itu Milik Allah”

Sesungguhnya Allah SWT memberi hidayah dan petunjuk kepada manusia melalui pelbagai cara. Dengan itu setiap insan perlu berusaha untuk mendapatkan hidayah dan petunjuk daripada Allah SWT melalui cara-cara yang telah ditentukan-Nya. Allah SWT mengutuskan para Nabi dan Rasul, serta diturunkan bersama mereka beberapa kitab suci. Selepas zaman kenabian, Allah SWT mengiktiraf pula para ulama sebagai pewaris nabi yang bertindak mengajak umat manusia kepada keredhaan Allah SWT. Semua itu merupakan bukti yang jelas atas adanya ketersediaan pelbagai cara dan saluran bagi manusia untuk memperolehi hidayah daripada Allah SWT.

Perlu difahami, walaupun Allah SWT telah menyediakan pelbagai cara untuk menyampaikan petunjuk dan hidayah kepada umat manusia, akan tetapi Allah SWT tidak pernah memaksa mereka untuk menerima saranan itu dan tidak pula pernah memaksa mereka untuk beriman kepada-Nya. Sehinggakan ada seseorang yang dibesarkan di rumah seorang Nabi, akan tetapi dia tidak dapat menerima petunjuk daripada Nabi tersebut, bahkan cenderung menentangnya. Sebaliknya, ada pula seseorang yang dibesarkan di dalam lingkup istana Firaun, akan tetapi dia beriman dan membesar sebagai seorang muslim di kalangan keluarga Firaun dan isterinya.

Petunjuk seperti ini berkait rapat dengan kesanggupan seseorang itu untuk menerima perintah dan hidayah daripada Allah SWT. Allah SWT hanya menyediakan pelbagai cara dan saranan untuk manusia menerima hidayah dan perintah daripada-Nya. Namun begitu penerimaan tersebut amat bergantung kepada kehendak individu itu sendiri. Walaupun keadaan penerimaannya itu cukup misteri, akan tetapi untuk menerima petunjuk dan hidayah itu mempunyai syarat-syaratnya yang tersendiri yang telah ditetapkan Allah SWT.

Al-Quran telah menyatakan, bahawa untuk menerima petunjuk dan hidayah ada beberapa syarat yang perlu dilakukan. Kenyataan ini sebagaimana yang disebutkan di dalam firman Allah SWT;

وَأَمَّا ثَمُودُ فَهَدَيۡنَٰهُمۡ فَٱسۡتَحَبُّواْ ٱلۡعَمَىٰ عَلَى ٱلۡهُدَىٰ فَأَخَذَتۡهُمۡ صَٰعِقَةُ ٱلۡعَذَابِ ٱلۡهُونِ بِمَا كَانُواْ يَكۡسِبُونَ

Maksudnya“Dan adapun kaum Thamud, maka Kami beri petunjuk kepada mereka, lalu mereka mengutamakan kesesatan daripada hidayah dan petunjuk; maka mereka pun disambar oleh petir azab yang menghina dengan sebab apa yang mereka telah lakukan.”

(Surah Fushshilat: 17)

Dengan erti kata lain, Allah SWT telah menyediakan salah satu cara untuk memberi petunjuk kepada kaum Tsamud dengan diutuskan Nabi Ṣāliḥ as. kepada mereka. Namun sebaliknya mereka lebih mengutamakan kesesatan daripada menerima petunjuk (hidayah), sehingga mereka diseksa dan berakhir di api neraka. Read the rest of this entry

KECUAIAN YANG TERBIASA

Pernah suatu ketika Rasulullah SAW melintasi seorang sahabat yang bernama Saad Ibnu Abi Waqas yang sedang berwuduk. Lalu baginda SAW bertanya: “Mengapa engkau melakukan pembaziran seperti ini?” Saad bertanya: “Apakah ketika berwuduk pun ada pembaziran?” Baginda SAW pun menjawab: “Bahkan, sekalipun engkau berada di sungai yang mengalir!”

Seringkali berlaku, apabila berwuduk kebanyakkan kita akan membuka pili air dengan laju dan membiarkan air mengalir dengan begitu banyak. Sedangkan air yang digunakan untuk berwuduk hanyalah sedikit dan tidak perlu membazir. Kelaziman ini adalah disebabkan ketidak prihatinan serta kejahilan kita tentang pembaziran yang berlaku. Disebabkan kejahilan kita telah merelakan diri terjerumus ke dalam kancah dosa tatkala melakukan ibadat.

Pembaziran amat dilarang dalam syarak dan dimurkai Allah SWT, sehinggakan perbuatan ini disamakan dengan saudara syaitan. Allah SWT berfirman;

Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu sangat ingkar kepada Tuhannya.” (Surah al-Isra’-27)

Berwuduk sepatutnya dapat mendidik dan membentuk diri untuk membersihkan segala kekotoran yang bukan hanya bersifat lahiriah tetapi juga batiniah. Orang yang menghayati sifat wuduk yang sempurna akan terbentuk jiwanya. Jiwa yang bersih akan mencorak seorang insan yang taat dan tidak melaksanakan sesuatu yang dimurkai Allah SWT.

Demikianlah tarbiah Allah SWT yang membentuk keperibadian mukmin sejati melalui perlaksanaan syariat yang tidak hanya tertumpu kepada amalan lahiriah tetapi mendidik manusia agar memiliki sikap dan akhlak yang baik. Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya orang yang paling baik antara kamu adalah orang yang paling baik budi pekertinya.” (Riwayat al-Bukhari)

Justeru hendaklah kita perhatikan setiap perbuatan dan tindakan yang dilakukan. Jangan sampai perkara pahala bertukar menjadi haram dan berdosa disebabkan kelalaian kita terhadap urusan agama.

HARGAILAH PASANGAN ANDA SEADANYA

pasangan-yang-baikSeorang lelaki telah berkahwin dengan seorang gadis cantik. Dia sangat mencintainya. Suatu hari si isteri mengalami penyakit kulit. Dengan penyakitnya itu si isteri telah mula kehilangan kecantikannya. Suatu hari si suami pergi untuk bekerja. Ketika pulang dari tempat kerja, dia mengalami kemalangan lalu kehilangan penglihatannya. Namun kehidupan pasangan tersebut tetap terus berjalan seperti biasa. Namun seiring waktu dan hari yang berlalu, si isteri telah kehilangan kecantikannya secara bertahap. Suaminya yang buta tidak menghiraukannya dan tidak ada perubahan dalam kehidupan pernikahan mereka. Si suami terus mencintai isterinya, demikian juga si isteri amat sangat mencintai dan mengasihinya.


Akan tetapi kebahagiaan mereka tidak lama, ditakdirkan si isteri meninggal dunia. Kematiannya membawa kesedihan yang mendalam terhadap si suami. Setelah dia menyelesaikan urusan pengkebumian dan ingin meninggalkan pekan itu, seorang rakannya telah menyapa dari belakang dan mengatakan; “sekarang bagaimana Anda akan menjalani kehidupan secara sendirian? Selama ini isteri Andalah biasanya membantu Anda.”

Dia menjawab; “saya tidak buta, saya hanya berpura-pura, kerana jika dia tahu saya dapat melihat keburukan dirinya, perkara itu akan merunsingkan perasaan dan menyakitkan dirinya lebih dari penyakitnya. Jadi saya berpura-pura buta. Dia adalah seorang isteri yang baik. Saya hanya ingin membuatnya bahagia.”

Pesanan Moral:

Terkadang bagus untuk kita menutup mata dan mengabaikan kekurangan orang lain supaya tetap menjadi bahagia.


Tidak peduli berapa kali gigi tergigit lidah, mereka masih tinggal bersama dalam satu mulut. Itulah semangat PENGAMPUNAN.


Meskipun kedua mata kita tidak dapat melihat antara satu sama lain, namun mereka melihat banyak perkara bersama-sama, berkedip secara bersamaan dan menangis bersama-sama. Itulah KESATUAN.


Semoga Allah SWT memberikan kita semua semangat pengampunan dan kebersamaan.

1) Sendirian, saya dapat ‘berkata’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘berbincang’.

2) Sendirian, saya dapat ‘menikmati’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘merayakan’.

3) Sendirian, saya dapat ‘tersenyum’ tetapi bersama-sama kita dapat ‘bergurau senda’.


Itulah keindahan hubungan manusia. Hidup kita tidak bererti tanpa orang lain di sekeliling. TETAPLAH PERHUBUNGAN.

Sebuah kenyataan terkait dengan qada dan qadar;

“Perkahwinan itu adalah nasib (ketentuan) manakala penceraian pula adalah keputusan, sakit itu adalah nasib (ketentuan) manakala berubat pula adalah keputusan, memiliki sesuatu adalah nasib (ketentuan) manakala menjaganya adalah keputusan, disayangi adalah nasib (ketentuan) manakala menghargainya adalah keputusan. Oleh itu, jika kita kurang bernasib baik Janganlah pula kita bodoh dalam membuat keputusan.”

Hargailah pasangan anda dan hayatilah peluang hidup anda yang sekali cuma ini.

Hargai Nilai Sebuah Kehidupan

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa. [Surah al-An’am: 153]

Sifat manusia yang lemah dan kerdil ini secara fitrahnya akan mudah bosan dengan perkara-perkara yang dia tidak suka dan jahil tentangnya. Apa yang menyebabkan tidak suka? Mungkin kerana tidak berminat dan tidak kena dengan cita rasanya. Tetapi manusia akan kembali suka sekiranya dia mengetahui perkara tersebut ada kepentingan dan kebaikan untuk dirinya.

Perjalanan-Panjang-Kehidupan-Manusia-di-Tujuh-Alam-01-1Untuk itu kita harus bermula dengan perkara yang paling asas dalam kehidupan ini, iaitu mengetahui kenapa kita diciptakan dan apakah kepentingannya?

Mengimbau kembali bagaimana proses kejadian seorang insan selama lebih kurang sembilan bulan sepuluh hari, membesar dan menetap di dalam rahim seorang ibu dalam keadaan yang gelap. Selama tempoh itulah kita dalam keadaan lemah, tidak mampu bernafas sendiri, tidak mampu mencari makanan sendiri dan tidak mampu untuk mempertahankan diri sendiri.

Subhanallah… Maha hebatnya Allah SWT menciptakan rahim ibu yang begitu kukuh dan amat selesa. Lengkap dengan bantuan bagi menyalurkan oksigen untuk si anak bernafas. Lengkap dengan bantuan makanan dan bendalir amnion untuk melindungi si anak yang masih bayi dan lemah itu. Firman Allah SWT:

“Dia (Allah) menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. Yang (berbuat) demikian itu adalah Allah, Tuhan kamu, Tuhan yang mempunyai kerajaan. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia; maka bagaimana kamu dapat dipalingkan?”  (Surah Az-Zumar: 6)

Lalu setelah selamat dilahirkan ke dunia, bayi yang masih lemah dan tidak bermaya itu masih tidak mampu melakukan apa-apa. Dia memerlukan bantuan untuk menyuapkannya susu, memakaikannya pakaian dan mencuci alat sulitnya apabila dikotori najis.

Subhanallah… Hebatnya Allah SWT mencurahkan rasa kasihan belas yang begitu halus dalam hati para ibu supaya mereka sanggup berkorban untuk bangun malam menjaga bayinya itu. Mencuci najis dan memberikannya makanan untuk dia terus membesar dan bertenaga.

Lalu setelah bertahun lamanya Allah SWT menjaga insan ini melalui rahmat dan kasih sayang seorang ibu dan pengorbanan seorang ayah sehinggalah insan ini menginjak usia mumaiyiz iaitu mampu berfikir dengan menggunakan akal, si insan ini mulai lupa diri. Insan yang digelar manusia ini siang dan malamnya cuma memikirkan urusan-urusan yang berlegar tentang urusan dunianya sahaja. Yang ada di fikirannya cumalah bagaimana hendak menjadikan dirinya nampak mulia dan hebat pada pandangan manusia. Bagaimana hendak menjadikan dirinya bertambah berkuasa dikalangan manusia kerana pada itu semua dianggap adanya bahagia dan kedamaian jiwa.

Cita-cita manusia ini semakin hari semakin besar, namun sayangnya cita-cita itu hanyalah sekadar untuk kemuliaan dan kepentingan dirinya sahaja. Manusia ini menjadi alpa dan terlupa kepada suatu kuasa besar yang selama ini sudah lama menaungi dirinya, menjaga dirinya, melindungi dirinya dan yang menciptakannya!

Oleh kerana sifat kasih dan sayang Allah SWT kepada manusia itu, lalu Dia menguji manusia itu supaya manusia itu kembali sedar siapakah dirinya yang sebenar. Pelbagai ujian Allah SWT datangkan kepada para hamba-Nya. Ada dikalangan manusia yang hartanya dikurangkan sedikit sebagai ujian, ada manusia yang diambil orang kesayangannya sebagai ujian, ada manusia yang diberi sedikit ketakutan sebagai ujian serta bermacam-macam bentuk yang silih berganti suka-duka, susah dan senang. Read the rest of this entry

HAKIKAT TAKDIR; ALLAH TIDAK PERNAH ZALIM MALAH TIDAK PULA PILIH KASIH

KENAPA seorang dengan seorang yang lain tak sama kadar dunia yang dimilikinya? Ada yang ditakdirkan miskin yakni, kais pagi makan pagi. Ada pula lahir saja ke dunia, terus menikmati kemewahan tanpa perlu berusaha. Ada pula ditakdirkan sakit sana sini biarpun makan minumnya terjaga berbanding dengan sesetengahnya yang terurus makan minumya. Ada pula ditakdirkan cacat sementara yang lainnya sempurna pula. Mengapa demikian? Walhal Allah itu Adil sifatnya, Pemurah lagi Penyayang, rahmatNya melimpah ruah.

Lebih pelik lagi, kita lihat orang yang tholeh lebih baik dan berjaya kehidupannya berbanding orang yang soleh. Orang baik ditmpanya musibah, sedangkan orang jahat selalu saja menang. Tengok ummat Islam di Palestin yang memilih Allah, dibiarkan ditindas oleh Yahudi laknatullah, musuh Allah. Lalu dimanakah sebenarnya keadilan Allah? Demikianlah antara rungutan minda sesetengah dari kita bila berdepan dengan hakikat di atas.

Merasakan ketidakadilan Allah dalam hal seumpama di atas bukan hanya di kalangan orang orang yang ingkar (tidak meyakini rububiyyah Allah dan kebenaran agama Islam), bahkan ianya penyakit rohani yang turut menimpa kita yakni muslim yang hati dan lidahnya akad akan kebijaksanaan dan kesempurnaan aturan Allah.

redhaHAKIKAT TAKDIR

Pada hemat penulis, keraguan tersebut adalah dari kerana fikiran yang belum cukup mengenali Allah dan samar pula dalam memahami hakikat takdir.  Memahami hakikat takdir dengan sebenar benar fahaman nescaya akan terubatlah resah dihati dan berlalulah rintihan bahkan insyaAllah, menjadikan kita manusia yang tak kenal mundur dan tidak mudah cemburu hati.

Duhai diri, hakikat keadilan Allah itu adalah hak (benar) dan takdir Allah itu bukanlah tanda sikap pilih kasihNya. Apa penjelasannya? Sebaiknya kita mulai dengan memahami maknanya.

Takdir itu natijah daripada qada’ dan qadar Allah. Qada’ itu ialah “ketetapan Allah” yang kita sebut sebagai “sunnatullah.” Ketetapan ini penting bagi memastikan keseimbangan alam dan seluruh isinya. Sementara “qadar” itu adalah ukuran Allah untuk dijadikan sebab kepada takdir. Takdir berjalan seiring dengan qada’ dan qadarnya. Iradat (keinginan) perlukan kudrat ( usaha), itu qada’ Allah. Namun sejauh mana kudrat diperlukan manusia bergantung kepada berat bebannya, itulah qadar Allah.

Api itu sifatnya panas lagi membakar, ianya qada’ Allah. Sementara qadar Allah pula ukuran api itu sendiri besar mana ia, menatijahkan besar atau kecil sesuatu kebakaran itu yakni takdir.

Qada’ Allah setiap yang jatuh itu tidak keatas tapi ke bawah (hukum graviti), dan nasib sesuatu yang jatuh itu yakni takdir bergantung kepada ketinggian dari tempat jatuh dan kekebalan objek itu yaitun‘qadar’. Allah telah menegaskan akan hal tersebut dalam surah al-Qamar, ayat 49:

Sesungguhnya, Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran”

Justeru itulah kita diminta menimbangi perbuatan kita sesuai dengan qada’ dan qadar Allah supaya tidak celaka natijahnya. Demikianlah yang dimaksudkan oleh Allah:

….dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan …” (al-Baqarah: 195)

Contohnya, semakin tua umur suatu tali, akan semakin lapuk dan kemampuan untuk mengangkat dan menahan bebannya pun akan semakin berkurangan, inilah qada’. Katakanlah tali tersebut qadarnya hanya mampu menahan beban seberat 50 kg, itupun kurang dari 2 jam. Jika kita nekad (tekad) menggunakan tali tersebut dengan beban melebihi kemampuan tali kemudiannya kita ditimpa kecelakaan, tidak boleh kita salahkan Allah sebaliknya salah kita sendiri. Seharusnya gunalah akal dan selidik dulu keupayaan tali tadi. Jika tidak pasti akan keupayaannya, hindarilah daripada menggunakan tali yang sudah berusia tadi untuk mengangkat beban yang berat, sebaliknya dapatkan tali baru atau alternatifnya.

MANUSIA MEMBUAT PILIHAN

Benarlah firman Allah, setiap musibah yang menimpa diri manusia atau alam ini adalah disebabkan tangan manusia itu sendiri sebagamana firmannya:

Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)” (Asy-Syuraa, 42: 30)

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar) (Al-Rum: 30, 41)

Sama juga apabila Allah telah menetapkan bahawa ini jalan baik, ini pula jalan buruk dan ini jalan celaka, ini pula jalan yang berkesudahan bahagia. Maka dipundak kitalah untuk memilih jalannya. Sebagaimana Allah berfirman;

Sesungguhnya kami telah menunjuki jalan yang lurus dan ada yang bersyukur ada pula yang kafir” (Al insan, 76: 3)

Maknanya Jika kita inginkan kebaikan dan kebahagian, maka beramallah dengan amalan kebaikan. Jika kita mengharapkan kebahagiaan tetapi kita beramal dengan amalan orang orang yang celaka, maka celakalah takdirnya kerana begitulah qada’ Allah (sunnatullah).

Seumpama kita menduduki peperiksaan, kita telah ditetapkan sekiranya kita memberi jawapan dengan kadar sekian-sekian, kita akan diberi markah sekian-sekian pula. Kemudian kita memberikan jawapan dengan kadar yang melayakkan kita mendapat markah separuh sahaja, maka separuhlah markahnya.

Maknanya setiap nasib (takdir) menimpa kita ada sebabnya yang bertitik tolak dari kita jualah. Segalanya telah ditetapkan sebagaimana tetapnya formula matematik.

Adapun beberapa kejadian Allah seolah olah menyalahi qada’ dan qadar di atas seperti peristiwa mengandungnya Mariam (ummu Isa alaihissalam) tanpa lelaki, hanyalah perkara nadir (sangat jarang). Ianya dihadirkan dalam kehidupan manusia untuk membuktikan kekuasaan Allah dimana Dia maha kudrat melakukan apa sahaja yang dikehendakiNya sekalipun diluar jangkaan manusia, dan juga sebagai hujjah akan kebenaran pengkhabaranNya.

Umumnya Allah tidak berbuat demikian, sebaliknya ditetapkan segala natijah sesuai dengan mukaddimah hambanya, setiap keberhasilan menurut formula yang dipakai hambanya.

Read the rest of this entry

Buatlah Kejahatan Jika Kamu Rasa Mampu Menghadapi Neraka

Kuliah Zohor di Pusat Islam Universiti Sains Malaysia, Transkrian Nibong Tebal.

 

Sekiranya terdapat gangguan audio pada paparan di atas sila guna link ini untuk menonton.

http://u-channel.eng.usm.my/videos/2101/ust-mohd-zaki-abdul-halim

Semoga tazkirah yang disampaikan beroleh manfaat untuk semua..

Tips Menghadapi Bos Yang Sombong Dan Panas Baran

Di dalam pergaulan khususnya dengan golong yang berkedudukan ataupun “bos”, kita sering bertemu dengan manusia-manusia yang sombong dan bongkak. Orang yang suka berlagak dan menonjolkan dirinya secara berlebih-lebihan. Bila bercakap sering menyebut-nyebut status dan kedudukannya, “aku bos kamu”, “aku orang kuat di sini” dan segala macam kedudukan yang di sudut hatinya mengharapkan simpati dan hormat orang kepadanya. Jangan gentar dan gerun dengan orang seperti ini kerana mereka sebenarnya orang yang lemah dan kurang.

angry_manKesombongan dan keangkuhan yang ditunjukkan mereka itu adalah semata-mata tabir palsu yang dipasang dengan tujuan untuk melindungi sesuatu kekurangan dan kelemahan yang dirasa ada pada dirinya. Fahamilah bahawa setiap orang yang terlampau menonjolkan keangkuhan dan kesombongannya mempunyai kelemahan-kelemahan yang tertentu. Mereka adalah orang yang dahagakan penghargaan, perhatian, pengakuan dan penghormatan orang sekelilingnya serta cuba mencari dan mencapainya dengan cara yang salah dan ikhtiar yang palsu. Oleh kerana itu manusia yang seperti ini seringkali mudah rebah bila dipuji dan diampu. Malah akan mudah meletus kemarahannya dengan serta-merta bila dikritik atau disinggung perasaannya.


3 Tips berhadapan dengan bos yang sombong dan panas baran.

Biasanya bos yang sombong dan panas baran ini orangnya jenis “high expectation”. Citarasanya tinggi. Dia agak cerewet. Cakapannya kekadang sedikit kasar kerana emosinya sensitif pada perubahan situasi di sekitar tempat kerja. Sebab itu asal ada sahaja yang tidak kena, dia akan cepat melenting.

Tips 1: Tonjolkan diri.

Untuk mengambil hati seorang bos yang sombong dan panas baran, anda perlu mencapai ekspektasi yang dimahukannya. Anda kena tunjukkan kepadanya kerajinan anda, professionalisma, juga kecekapan anda bekerja supaya dia sedar yang anda ada kelebihan tersendiri. Berikan kepadanya idea-idea bernas yang anda fikirkan. Beranikan diri memberi pendapat di kala rakan-rakan sekerja anda teragak-agak untuk mengutarakan pendapat mereka. Stand out from the crowd! Sikap sombong dan panas baran itu jika dipandang dari sudut positif, sebenarnya mendesak anda untuk memajukan diri sendiri supaya prestasi anda sama seperti prestasi kecemerlangan yang dimahukan oleh bos anda itu. Read the rest of this entry

<span>%d</span> bloggers like this: