Category Archives: Perbincangan Ilmiah

Ramadhan Bulan Kasih Sayang

Kini telah seminggu kita umat Islam sama-sama menyambut ketibaan Ramadhan al-Mubarak dengan penuh rasa kesyukuran dan kegembiraan. Kita menyambut kehadiran bulan yang penuh dengan pengampunan dosa bersama tawaran penggandaan pahala, terbuka luasnya pintu syurga bersama tertutupnya pintu neraka disamping terantainya syaitan penggoda. Semoga kehadiran Ramadhan bersama dengan kewajipan berpuasa dapat kita tunaikan dengan sebaiknya untuk lahir sebagai hamba Allah yang bertaqwa.

Jika diperhatikan kepada 5 rukun Islam maka kita akan dapati bagaimana setiap suatu rukun tersebut mempunyai waktu-waktunya yang tertentu yang perlu dijaga dan ditunaikan dengan sempurna. Maka  segala kewajipan mengikat kita untuk menjaga segala peraturan yang ditetapkan oleh Allah SWT, berdisiplin dan menghomati masa dengan sebaiknya demi mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.

Sebagai contoh, kita wajib menjaga segala tuntutan dua kalimah syahadah sepanjang masa agar tidak dicemari dengan sebarang perkara yang membatalkannya seperti syirik samaada melalui perkataan, perbuatan ataupun keyakinan pada hati. Kita diwajibkan untuk mengerjakan solat lima waktu sehari semalam mengikut masa yang telah ditetapkan malah haram serta berdosa jika mengabaikannya.

Kita semua diwajibkan untuk berpuasa selama sebulan dalam setahun kemudiannya diwajibkan menunaikan zakat fitrah setahun sekali. Manakala kewajipan untuk menunaikan haji bagi yang mampu pula adalah sekali seumur hidup. Inilah keindahan Islam yang tiada di dalam agama yang lain. Kewajipannya datang daripada Allah SWT bukannya rekaan manusia.  Malah kesemua kewajipan ini mestilah ditunaikan dengan sebaik-baiknya untuk kebahagiaan manusia itu sendiri.

Apabila umat Islam dapat melaksanakan segala kewajipan tersebut dengan penuh keikhlasan dan keyakinan yang tidak berbelah bahagi kepada Allah maka insyaAllah ganjaran yang besar akan diperolehinya sebagai bekalan untuk menempuh hari akhirat yang merupakan hari pembalasan kepada setiap amalan yang dikerjakan sepanjang hidup di dunia yang sementara ini.

Read the rest of this entry

Muhasabah Haji: Mabrurkah Haji Yang Telah Dilaksanakan?

Rasulullah SAW telah menyatakan tentang kelebihan haji mabrur sebagaimana yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA yang bermaksud : “Antara umrah ke umrah adalah penghapus dosa yang terjadi antara keduanya. Dan Haji mabrur itu, tiadalah lain lagi ganjarannya melainkan Syurga” (Riwayat al-Bukhari no. 1683)

Mendapatkan syurga tidak semudah lafaz yang diucapkan untuk mencapainya. Sebenarnya latihan dalam ibadah haji adalah merupakan pengukur kepada status iman yang telah kita miliki, sama ada ia akan semakin bertambah atau berkurangan. Jika sekiranya kita telah berusaha memiliki keimanan yang terbaik kepada Allah SWT sebelum keberangkatan kita menunaikan ibadah haji itu lagi, maka kepulangan kita akan menambahkan sinar keyakinan serta kecintaan yang hakiki pada Ilahi dalam diri. Namun jika sekiranya kefahaman dan keyakinan iman kita kepada Allah SWT ditahap yang lemah atau sederhana, maka kepulangan kita hanyalah dihiasi dengan keseronokan pengalaman bermusafir dan hadiah-hadiah serta buah tangan yang dibawa pulang sahaja. Pengekalan kerinduan kepada ibadah, zikir dan doa mungkin akan hilang dengan berlalunya masa, disebabkan perginya kita sebelum ini hanyalah sekadar mengisi keperluan semasa bukan memburu ketelusan cinta yang Maha Agong lagi Berkuasa.

Oleh itu bagi membantu mengetahui tahap iman kita, Sheikh Zainal Abidin bin Muhammad al-Fathani dalam kitabnya ‘Aqidatul Najin, telah menyatakan bahawa iman yang ada pada diri manusia mempunyai 5 peringkat iaitu iman taqlid, iman ilmu, iman ‘ayyan, iman haq dan iman hakikat.

 

Doa mengharapkan kemabruran hajiLima Tahap Iman bagi mengukur kemabruran haji

Dengan mengetahui tahap jenis-jenis iman tersebut, ianya dapat membantu menilai kesan kepada perasaan dan perubahan dalam hati semasa dan selepas menunaikan ibadah haji. Bagi mengetahui dan menghayatinya, kita hendaklah memahami takrifan kepada tingkatan-tingkatan iman tersebut. Di sini disenaraikan secara ringkas kaitan iman dengan diadaptasikan bersama penghasilan ibadah haji yang telah dilaksanakan:

 1.      IMAN TAQLID

Iman taqlid iaitu Iman yang terhasil daripada mendengar kata orang seperti guru tanpa dalil. Iman yang terhasil secara “ikut-ikutan” ini adalah tahap iman orang awam. Pegangan Islamnya tidak kuat dan prinsip keIslamannya tidak kukuh. Dia tidak mempunyai alasan yang kuat mengapa dia beriman. Malah berkemungkinan besar amalan yang dilaksanakannya seperti ibadah dan segala kebaikan serta kebajikan tidak sah dan tidak akan menghasilkan apa-apa nilai pada dirinya di sisi Allah SWT. Mereka juga akan mudah melanggari hukum serta larangan Allah SWT tanpa perasaan bersalah atau takut kepada ancaman neraka Allah SWT.

Maka para jemaah yang pergi menunaikan ibadah haji dengan tahap iman yang sebegini kebanyakkannya akan mengalami masalah keyakinan dan kesempurnaan pada ibadahnya secara keseluruhan. Ia tidak memiliki keyakinan pada diri, malah akan timbul keraguan pada ilmu yang dipelajari kerana statusnya hanyalah sekadar ‘asal boleh, buat sahaja’. Malah ibadah yang dilaksanakannya adalah sekadar hiasan untuk pandangan manusia, namun ibadahnya itu suram tanpa roh apatah lagi penghayatannya.

Jiwanya meronta-ronta ingin segera pulang ke pangkuan keluarga, kepada asal rutin kehidupannya walaupun pada permulaannya hati berbunga-bunga, bersemangat untuk melaksanakan tuntutan ibadah haji yang dihajatinya. Namun apabila ujian dan keperitan suasana mula menjelma, ia sudah hilang kesabaran dan ketenangan jiwa.  Terasa sesak nafasnya dengan kekalutan manusia yang berpusu-pusa ketika di taman-taman syurga, Masjidil Haram, Arafah, Muzdalifah, Mina dan di Masjid Nabawi mencari keredhaan Tuhan Yang Maha Esa. Ia sudah tidak merasakan bahawasanya suasana itu adalah rahmat. Ibadah yang dilaksanakannya itu adalah nikmat. Malah hatinya sentiasa dihimpit perasaan serba salah, bosan, rimas dan ingin segera keluar dari kemelut perasaannya itu.

Maka apabila mereka telah selesai dari melaksanakan ibadah haji dan pulang ke pangkuan keluarga di tanah air, jiwa mereka merasa merdeka. Bebas dari cengkaman keperitan yang dialami di Tanah Suci. Namun mereka bangga. Bangga dengan gelaran haji atau hajjah yang meniti di bibir-bibir ahli keluarga, jiran-jiran dan sanak saudara. Ini adalah kerana hidup mereka penuh dengan kepura-puraan semata-mata. Alangkah ruginya mereka ini!

Read the rest of this entry

Muhasabah Haji: Niat dan tujuan adakah betul?

Pentingkah niat itu pada pandangan manusia dan pentingkah ia pada pandangan Allah SWT? Niat adalah ketetapan hati dalam melakukan sesuatu tindakan atau perbuatan. Niatlah yang menghubungkan diri kita dengan tindakan itu. Sesungguhnya tidak ada satu perbuatan pun yang tidak bermula dengan niat. Dengan kata lain, semua perbuatan dimulakan dengan niat. Sebagaimana sabda Nabi SAW daripada Umar bin al-Khatab RA berkata;

“Aku telah mendengar Rasulullah SAW telah bersabda; Sesungguhnya segala amalan itu bermula dengan niat-niat dan sesungguhnya bagi setiap seorang itu (ia akan memperolehi berdasarkan) untuk apa diniatkannya….”
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Banyak manakah niat yang ada pada seseorang? Jawapannya adalah, sebanyak mana tindakan atau perbuatannya yang sudah, sedang dan akan dilakukannya. Dengan itu setiap perbuatan memiliki niat masing-masing. Kita dapat membahagikan niat kepada dua kategori, iaitu;

  • Niat baik
  • Niat buruk

Jadi, apakah tujuan sebenar kita menunaikan haji dan pada setiap amalan yang dilakukan sepanjang menunaikan haji? Adakah mengharapkan balasan, pujian, sanjungan, gelaran dan penghormatan walaupun kita berniat melakukannya kerana Allah SWT? Inilah persoalannya. Daripada satu sudut, harapan-harapan itu adalah kecenderungan umum dalam diri manusia yang telah tersedia secara fitrahnya. Secara kebiasaannya, bila melakukan sesuatu kita akan mengharapkan sesuatu pula sebagai balasannya. Namun, dari satu sudut yang lain pula, kita berusaha memberikan sesuatu itu hanya kerana Allah SWT. Jadi, yang mana benar?
Adakah yang benar itu melakukannya semata-mata kerana Allah SWT tanpa mengharapkan yang lain? Adakah Allah SWT menerima harapan-harapan yang mengharapkan balasan yang baik daripada Allah SWT umpama pahala dan ganjaran kerana ia adalah kecenderungan fitrah yang ada dalam diri manusia?

Pada kebiasaannya dan telah menjadi fitrah, apabila kita memberi sesuatu kepada seseorang atau melakukan kebaikan, tentu ada dorongan dalaman padanya untuk membalas budi kita sama ada dinyatakan atau didiamkannya. Tidak dinafikan, ada orang akan menyanjungi, menghormati dan menghargai kemuliaan dan kebaikkan yang kita hulurkan kepadanya. Apatah lagi Allah SWT yang telah menyatakan dan menjanjikan kebaikkan serta balasan dari perbuatan baik dan ibadah yang telah kita lakukan.

Justeru, kita tidak perlu mengharapkan perkara-perkara demikian daripada orang yang kita bantu ataupun daripada Allah SWT yang menjadi tujuan ibadah kita kerana sifat baik akan dibalas dengan kebaikkan. Kita sebenarnya tidak perlu mengharapkan balasan, pujian atau penghormatan sebagai imbalan atas ibadah kita. Ini kerana kita pasti menerimanya, khususnya dalam beribadah kerana janji Allah SWT adalah benar.

Kefahaman inilah yang membezakan haji makhsus dengan haji mabrur. Allah SWT menguji hamba-hambanya dengan sifat fitrah yang ada dalam dirinya sendiri bagi mendidik dan mentarbiah diri supaya tidak wujud sifat syirik yang akan menghilangkan sifat ikhlas kepada Allah SWT. Adakah mengharapkan pahala itu juga dianggap syirik? Secara logiknya, “ya”. Kita telah menduakan Allah SWT dalam ibadah yang dilakukan, mengharapkan balasan bukan keredhaanNya. Bukankah Allah SWT telah berfirman untuk mengingatkan kita bahawa tujuan ibadah adalah semata-mata kerana-Nya. Dalam tujuan ibadah solat Allah SWT berfirman dalam surah Taha ayat 14:

“Dan dirikanlah solat kerana mengingatiku.” (Surah Taha: 14)

Begitu juga dalam ibadah puasa, dalam sebuah hadis Qudsi Rasulullah SAW bersabda;

“Demi Allah yang jiwaku berada di dalam genggamanNya, bahawa bau mulut seorang yang berpuasa adalah lebih harum pada sisi Allah dari bau-bauan kasturi. Allah azzawajalla berkata; Sesungguhnya ia telah meninggalkan syahwatnya, makannya dan minumannya kerana Aku. Puasa itu (dilakukannya) kerana Aku, dan Akulah yang akan memberikan balasannya sendiri.”

Dalam kategori ibadah zakat pula, firman Allah SWT;

“Orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tiada membelanjakannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah mereka itu akan ditimpa azab yang amat pedih.”

(Surah at-Taubah: 34)

Dan jelasnya dalam ibadah haji juga keutamaan melaksanakannya adalah kerana Allah SWT. Sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 196;

“Dan sempurnakanlah Ibadat Haji dan Umrah kerana Allah.”(Surah al-Baqarah: 196)

Read the rest of this entry

Muhasabah Haji: Pengorbanan yang telah kita lakukan benar atau tidak?

Ibadah haji juga merupakan latihan jasmani bagi menghadapi keadaan yang sukar, menempuh pelbagai kesulitan dan tabah menghadapi cabaran. Melaluinya akan terdidik budi pekerti manusia supaya merendah diri, bertolak ansur, bergaul dengan baik dan berlemah lembut. Seterusnya mendidik jiwa agar sanggup berkorban, mencurah tenaga, berbakti, menderma dan membuat kebaikan. Disamping itu, ibadah haji juga mendidik hati menjadi suci dan sentiasa memerhati kebesaran Allah SWT.

Inilah intipati ibadah haji. Sejarah pengorbanan Nabi Ibrahim AS yang terlakar dan terangkum dalam ibadah haji adalah sebagai satu peringatan dan pengajaran yang berterusan tentang bagaimana tabahnya Nabi Ibrahim AS memikul amanah dan arahan Allah SWT dengan penuh ketaatan. Allah SWT merakamkan peristiwa pengorbanan ini dalam al-Quran antaranya dalam surah as-Saffaat ayat 100 – 111;

“Wahai Tuhanku! kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh!. Lalu Kami berikan kepadanya berita yang mengembirakan, bahawa ia akan beroleh seorang anak yang penyabar. Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: “Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?”. Anaknya menjawab: “Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insyaAllah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar”. Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim – dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah kami), serta Kami menyerunya: “Wahai Ibrahim, engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu”. Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata; dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar; dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian: “Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!”. Demikianlah Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.”

(Surah as-Saffaat: 100 – 111)

Asasnya ialah kepatuhan, pengorbanan dan kesabaran. Sanggup mengenepikan hawa nafsu dan fikiran logik untuk menjunjung arahan dan perintah Allah SWT. Secara realiti, ibadah haji juga mencabar logik akal melalui segala rukun dan wajibnya semasa melaksanakannya seperti wukuf di Arafah dan melontar di Mina yang tidak dikhususkan bacaan tertentu cuma dengan hanya “do it” lakukan saja apa yang disuruh, seolah-olahnya bermain-main sahaja. Bagi mereka yang tidak berfikir akan menganggap perlaksanaannya sia-sia dan membuang masa.

Read the rest of this entry

Al-Kuliyyah 2011 – Episode 12 [Mati sebelum ajal]

Sila klik untuk tonton al – kuliyyah 2011-episode 12 [Mati sebelum Ajal].

Dengar audio:

file.mp3

Ustaz Mohd Zaki Abdul Halim-Ajal Sebelum Mati@AlKuliyyah_25032011.mp3

Solat: Punca Perceraian? (via Menilai Sebuah Kehidupan)

Solat: Punca Perceraian? Rutin sebagai Naib Khadi bukan hanya untuk menikahkan pasangan pengantin sahaja tetapi juga sebagai orang tengah dan tempat rujukan dalam urusan dan permasalahan rumahtangga. Selalunya pihak Naib Khadi akan dirujuk untuk khidmat nasihat dalam proses mencari jalan penyelesaian sebelum sesuatu kes itu dilanjutkan dengan aman melalui perdamaian kedua-dua belah pihak atau terpaksa bercerai yang berkelanjutan seterusnya melalui proses mahkamah mengiku … Read More

via Menilai Sebuah Kehidupan

Muhasabah Haji: Adakah ibadah haji kita mengandungi kecacatan ataupun tidak?

Pertama sekali hendaklah kita fahami bahawasanya ibadah haji yang dilaksanakan adalah suatu ibadah yang wajib kita laksanakan. Ia adalah ketetapan agama, yang akan menjadi wajib apabila kita mampu melakukannya. Ibadah haji sama halnya dengan perintah mendirikan solat, berpuasa, mengeluarkan zakat dan membaca al-Quran. Tujuannya supaya kita mahu mendekatkan diri kepada Allah, bukannya kita mahu mendapatkan status gelaran haji atau hajjah. Tidak juga hanya kerana gambaran keajaiban, keseronokan dan ketenangan yang diperolehi ketika melaksanakannya, sepertimana yang gembar-gembur oleh kebanyakkan orang. Dengan itu, kita menjadi bersemangat melaksanakannya.

Haji membina keperibadian manusia beriman

Tujuan dan niat kita hendaklah jelas, ini kerana boleh jadi kita menjadi hamba kepada ibadah jika sekiranya tujuan dan matlamat kita hanya mengharapkan keajaiban dan manfaat dari ibadah haji yang kita laksanakan. Inilah yang berlaku kepada kebanyakkan kita. Bila minda dan ingatan sudah tertanam rasa takut untuk membuat kesalahan sebelum dan semasa melaksanakan ibadah haji hanya kerana Allah membayar ‘cash’ dengan segala niat dan tindakan kita. Kalau bercakap angkuh atau sombong, Allah datangkan peringatan dalam bentuk pengajaran yang menyakitkan. Atau bersemangat membuat kebaikan, kebajikan dan ibadah kerana seolah-olahnya Allah hanya pada ketika dan di situ sahaja maha menerima dan memakbulkan segala doa dan ibadah yang kita lakukan. Perkara ini pastinya memberi kesan ujian yang mencabar keyakinan kepada Allah. Keyakinan kita mungkin hanya berwaktu dan bertempat. Sedangkan bila kita sudah selesai menunaikan haji dan pulang ke pangkuan keluarga kita masih lagi memiliki sikap dan akhlak yang tidak baik. Sama seperti sebelumnya. Hanya di tanah haram sahaja!

Ia sama seperti orang yang mendirikan solat. Setiap hari dia mengerjakan solat tetapi dia tetap juga melakukan maksiat. Dengan kata lain, kita lupa yang kita memerlukan syarat-syarat tertentu supaya ibadah haji yang kita laksanakan memiliki kesan yang signifikan.

Mari kita fahami. Dalam solat contohnya, solat itu bukan bertujuan menjadikan seseorang itu seorang Islam tetapi solat adalah cara bagi mencapai tujuan hidup sebagai orang Islam iaitu mendapat keredhaan Allah. Dengan kata lain, Allah adalah pusat daripada tujuan kita solat.

Tidak hanya solat, bahkan semua suruhan yang diperintahkan oleh Allah dalam agama, apa yang disunahkan, apa yang dibolehkan, makruh dan haram itu bertujuan bagi mendapatkan keredhaan Allah. Ungkapan yang selalu kita lafazkan; “Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanya kerana Allah.” Tidak ada tujuan lain kecuali Allah sebagai tujuan solat, ibadah, hidup dan mati kita.

Bila terdapat kecacatan pada niat dan tujuan ia akan menyebabkan matlamat mengapai haji yang mabrur akan semakin hilang. Kita akan hilang fokus dan matlamat untuk mendidik jiwa. Akan hilang juga khusyuk serta hikmah dari ibadah tersebut.

Read the rest of this entry

Dairi Haji: Pramugari Koma di Tanah Suci

Diceritakan oleh: Dato’ Haji Mazlan Haji Nasron

Selama hampir sembilan tahun menetap di Mekah dan membantu ayah saya menguruskan jemaah haji dan umrah, saya telah melalui pelbagai pengalaman menarik dan pelik.

Walaubagaimanapun, dalam banyak-banyak peristiwa itu, ada satu kejadian yang pasti tidak akan saya lupakan sampai bila-bila.

Ianya berlaku kepada seorang wanita yang berusia di pertengahan 30-an. Kejadian itu berlaku pada pertengahan 1980-an semasa saya menguruskan satu rombongan haji. Ketika itu umur saya baru 20 tahun dan masih menuntut di Universiti Al-Azhar, Kaherah. Kebetulan ketika itu saya balik ke Mekah sekejap untuk menghabiskan cuti semester.

Saya menetap di Mekah mulai 1981 selepas menamatkan pengajian di Sekolah Agama Gunung Semanggol, Perak. Keluarga saya memang semuanya di Mekah, cuma saya seorang saja tinggal dengan nenek saya di Perak.

Walaupun masih muda, saya ditugaskan oleh bapa saya, Haji Nasron untuk menguruskan jemaah haji dan umrah memandangkan saya adalah anak sulung dalam keluarga.

Berbalik kepada cerita tadi, ketibaan wanita tersebut dan rombongan haji di Lapangan Terbang Jeddah kami sambut dengan sebuah bas. Semuanya nampak riang sebab itulah kali pertama mereka mengerjakan haji. Sebaik sampai, saya membawa mereka menaiki bas dan dari situ, kami menuju ke Madinah. Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar hinggalah kami sampai di Madinah.

Tiba di Madinah, semua orang turun daripada bas berkenaan. Turunlah mereka seorang demi seorang sehingga tiba kepada giliran wanita terbabit. Tanpa apa-apa sebab, sebaik sahaja kakinya mencecah bumi Madinah, tiba-tiba wanita itu tumbang tidak sedarkan diri.

Sebagai orang yang dipertanggungjawabkan mengurus jemaah itu, saya pun bergegas menuju ke arah wanita berkenaan.

“Kakak ni sakit,” kata saya pada jemaah-jemaah yang lain.

Suasana yang tadinya tenang serta merta bertukar menjadi cemas. Semua jemaah nampak panik dengan apa yang sedang berlaku.

“Badan dia panas dan menggigil. Kakak ni tak sedarkan diri, cepat tolong saya, kita bawa dia ke hospital,” kata saya.

Read the rest of this entry

Pulangnya seorang Tetamu Allah

Saat perpisahan dengan Baitullah adalah merupakan detik yang amat mencengkam hati dan perasaan. Perasaan sedih yang bukan dibuat-buat, tetapi sebuah kepiluan yang sarat dengan pengharapan kepada Ilahi moga pertemuan ini bukanlah detik terakhir dalam sebuah perjalanan seorang hamba. Saya merenung kaabah buat kali terakhir setelah selesai melaksanakan tawaf wada’. Membetuli pintu kaabah saya memohon kepada Allah agar diri ini dijemput lagi menjadi tetamuNya di ketika yang lain. Air mata kesayuan laju mengalir membasahi pipi penuh pengharapan dan keazaman.

Menunaikan haji memerlukan pengorbanan yang bukan sedikit

Mengimbau saat pertama kali menjejakkan kaki ke tanah haram dan berpisah dengannya adalah suatu pengalaman yang sukar digambarkan walaupun peluang mengunjunginya masih lagi diberi oleh Yang Maha Esa namun perasaannya tetap sama.  Apa yang pasti setiap kita akan teruja kerana impian untuk melaksanakan tuntutan agama dalam rukun Islam yang kelima ini membawa pengertian yang cukup hebat kepada insan yang beriman kepada Yang Maha Esa dan merasai hikmahnya.

Setiap kita inginkan yang terbaik dalam beribadah, khususnya ibadah haji yang menjadi kemuncak pengabdian kita kepada Allah. Disebalik pensyariatan ibadah ini, Allah SWT ingin mendidik manusia beriman yang patuh serta memahami perjalanannya agar dapat mendidik rohani dan akhlak menjadi manusia sempurna dari segi penghayatan dan bersyukur dengan sebuah kehidupan yang dianugerahkan Allah kepadanya. Firman Allah SWT dalam surah ali-Imran ayat 96 dan 97:

Maksudnya: “Sesungguhnya rumah ibadat yang mula-mula dibina untuk manusia (beribadat kepada Allah) ialah baitulLah di Makkah yang berkat dan (dijadikan) petunjuk hidayah bagi umat manusia. Di situ ada tanda-tanda keterangan yang nyata (yang menunjukkan kemuliaanNya, diantaranya ialah) Maqam Nabi Ibrahim. Dan sesiapa yang masuk ke dalamnya aman tenteramlah dia. Dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadah haji dengan mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu sampai kepada-Nya. Dan sesiapa yang kufur (ingkar kewajipan ibadat haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajatkan sesuatu pun) dari sekelian makhluk.”

Sesungguhnya segala ketaatan dalam beribadah yang dilakukan manfaatnya adalah untuk kita kerana Allah tidak berhajat kepada segalanya. Allah SWT tetap mulia, hebat dan agong walaupun seluruh makhluk kufur kepadaNya.

Justeru apakah yang perlu kita fahami dari ibadah ini agar ianya kekal menjadi momentum kecemerlangan diri yang seiring dari segi tindakan dan peningkatan keimanan dan ketaqwaan?.

Pulang dengan perubahan

Seseorang tetamu Allah akan beroleh keberhasilan dalam amalan hajinya samaada diterima Allah atau tidak. Bagi menilai status haji, adakah kita pulang dengan keuntungan dan keampunan dari Allah atau hanya sekadar sah perlaksanaannya tanpa apa-apa pahala atau tertolak terus haji kita? Kita seharusnya menilai semula tahap perlaksanaan ibadah tersebut. Menurut pandangan masyhur dikalangan ulama’ penerimaan ibadah haji di sisi Allah SWT mempunyai empat peringkat yang berbeza;

Pertama, Haji Mardud ialah haji yang tidak diterima oleh Allah SWT. Apakah sebab hajinya tidak diterima? Keadaan ini berlaku adalah kerana sewaktu melaksanakan ibadah tersebut terdapat kekurangan syarat-syarat dan rukunnya atau sebab-sebab yang lain seperti pelanggaran pantang larang semasa ihram yang menyebabkan hajinya tidak sah pada pandangan syarak maka secara lansung hajinya tidak diterima dan ditolak oleh Allah SWT. Bagi mereka yang berstatus ini wajib menqadakan hajinya pada tahun hadapan.

Read the rest of this entry

Cara bersih wang haram

BERMULA daripada isu sumbangan kerajaan Pulau Pinang kepada beberapa penerima, kelihatan timbul kekeliruan dan keserabutan dalam memahami letak duduk isu wang haram dan sumbangannya kepada pembangunan awam serta fakir dan miskin.

Walaupun isu itu sudah padam dan tenggelam, masih ada kekeliruan belum terjawab, akibatnya mungkin ada yang berkata: “Jika harus diberikan wang haram itu kepada fakir miskin, bolehlah kita teruskan aktiviti haram itu kerana hasilnya masih boleh dimanfaatkan.

“Kerana hukumnya harus, mana-mana kerajaan pun yang naik selepas ini masih boleh membiarkan aktiviti haram.
“Oo… bolehlah kita beri lagi banyak lesen kepada pusat judi, pelacuran dan riba, sebab untung mereka lebih besar dan kemudian kita boleh ambil manfaat daripada harta mereka untuk membiayai fakir miskin dan pembangunan negara.” Itu mungkin persoalan yang terdetik dalam diri pembaca apabila melihat situasi yang berlaku dan jika itulah kefahaman selepas membaca hujah ulama mazhab yang silam dan kontemporari, mereka sebenarnya sungguh terkeliru.

Yang sangat perlu difahami adalah, konteks sebenar yang disebut ulama mesti difahami dengan tepat. Mereka semua memberikan fatwa itu ketika mengulas ‘ke manakah perlu disalurkan hasil harta-harta haram yang berada di dalam pemilikan individu’. Konteksnya adalah, jika seseorang itu memperoleh wang haram sama ada daripada hasil judi, perniagaan haram, pelaburan haram dan kini ingin bertaubat, ke manakah ia patut disalurkan.

Adakah ia perlu dilupuskan atau dibakar dan dibuang debunya ke dalam sungai atau lautan? Ulama hampir sepakat mengatakan melupuskannya seperti cara di atas, tanpa memberi manfaat kepada sesiapa pun adalah bercanggah dengan pelbagai dalil, Maqasid Syariah dan logik akal. Ini kerana dosa perolehan harta haram itu bersifat hukmi dan bukan ‘aini (jisim).

Berbeza jika sekiranya barang dimiliki itu adalah haram pada ‘ain’ dan zatnya seperti sebotol berisi arak, semangkuk sup daging babi, sepotong daging kambing tidak sembelih untuk makan tengah hari dan yang sepertinya. Ketika itu, baru hukumnya wajib melupuskannya dengan cara buang serta diharamkan untuk diberi kepada sesiapa juga, termasuk menjualnya, menjadikan bahan perhiasan, walaupun kepada orang bukan Islam.

Read the rest of this entry

%d bloggers like this: