Category Archives: Teruja

Peristiwa & pengajaran

Salam Ramadhan 1438H

 

KEPADA SEMUA SAUDARA² KU YANG MENGUNJUNGI BLOG INI..

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

*Maaf* sekiranya pernah menyakiti,
*Maaf* sekiranya pernah menghina,
*Maaf* sekiranya pernah terkasar,
*Maaf* sekiranya pernah membohongi,
*Maaf* sekiranya pernah menyinggung,
*Maaf* sekiranya pernah mengumpat,
menjelang 1 Ramadhan 1438 ini saya memohon kemaafan kepada anda sekiranya saya pernah melakukan kesalahan sepanjang perkenalan kita…
Sesungguhnya yang buruk datang dari diri ini sendiri dan yang baik sentiasa daripada *اللهِ*

*Saya akan sentiasa memaafkan anda kerana memaafkan itu lebih baik dari meminta kemaafan*

Selamat Berpuasa.

 

 

 

Mutiara Kata

Rasa Gembira

Khutbah Arafah 1434H

KHUTBAH ARAFAH 1434H

السلام عليكم ورحمةالله وبركاته

الحَمْدُللهِ الَّذِي شَرَعَ لِعِبَادِهِ القَادِرِيْن، حَجَّ بَيْتِهِ الحَرَامِ، وَجَعَلَ الحَجَّ اَحَدَ اَرْكَانِ الإِسْلاَمِ، وَغَفَرَ لِمَنْ حَجَّهُ لَمْ يَرْفُثْ وَلَمْ يَفْسُقْ جَمِيْعَ الذُّنُوْبِ وَالآثاَمِ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَه، المَلِكُ العَلاَّمُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَفْضَلُ المُرْسَلِيْن وَأَكْمَلُ اِلإمَامِ

 اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍوَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ البَرَرَةِ الكِرَامِ وَهُدَاةِ الأَنَامِ. أَمَّابَعْدُ

فَيَا وَفْدَ اللهِ بِالأَرْضِ المُقَدَّسَةِ، إِتَّقُواالله َوَاعْمَلُوا الصَّالِحَاتِ وَاجْتَنِبُواالمُنْكَرَاتِ وَاذْكُرُوا اللهَ كَثِيْرًا فِي أَيَّامٍ مَعْلُوْمَاتٍ وَاشْكُرُوْهُ وَأَكْثِرُوا التَلْبِيَةَ لَبَّيْكَ اللّهُ مَلَبَّيْكَ، لَبَّيْكَ لاَشَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ، إِنَّ الحَمْدَ وَالِنّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْك لاَشَِريْكَ لَك حَتَّى تَتَحَلَّلُوْا عَنِ اْلإِحْرَامِ

مَعَاشِرَ المسلمينَ والمسلماتِ ضُيُوْفَ الرَّحمنِ رَحِمَكُمُ الله، حُجَّاجَ بَيْتِ الله

Seruan Arafah 1434 Hijrah kali ini sekali lagi bersuara. Suara yang sentiasa memenuhi jiwa-jiwa yang ingin pulang ke pangkuan Allah Ta’ala dengan seruan menambah ketaqwaan kepadaNya. Hanya taqwa sahajalah merupakan nilaian yang diperakui di sisi Rabbul-Jalil.

Pesanan Luqmanul-Hakim kepada anakandanya wajar dijadikan perhatian buat semua dengan katanya: ‘Wahai anakku yang dikasihi. Janganlah sekali-kali kamu menanggalkan pakaian taqwa dari tubuhmu. Sekiranya itu berlaku, maka seolah-olah tiada seurat benang pun yang menutupi tubuhmu.’

Justeru, permukiman kita dalam perkhemahan tarbawiyyah dan ibadah teragung warisan Nabi Ibrahim AS dan Junjungan Mulia Nabi Muhammad SAW ini wajib dijadikan peluang yang digunakan sebaik-baiknya untuk menjana iman dan taqwa.

مَعَاشِرَالمسلمينَ والمسلماتِ ضُيُوْفَ الرَّحمنِ رَحِمَكُمُ الله

Ibadah Haji menyaksikan perhimpunan agung manusia dari seluruh pelusuk dunia. Perhimpunan yang mempunyai satu arah dan tujuan. Perhimpunan yang menyaksikan perbezaan darjat yang selama ini dibanggakan manusia, warna kulit yang suka dibeza-beza dan kedudukan serta pangkat yang sentiasa dibanding-banding dan dipuja semuanya menjadi sama, serupa dan tiada berbeza.

Kebersamaan inilah yang lahir atas kepatuhan dan ketundukan kepada Yang Maha Esa menjadikan manusia terhimpun menjadi satu. Satu aqidah, satu iman. satu qiblat dan satu tujuan iaitu Haji yang mabrur menjadi idaman, menjadi satu umat kepada Nabi Akhir Zaman. Berpegang teguh dengan satu kitab al-Quran. Beramal kukuh dengan sunnah Nabi Junjungan, sehingga mampu menjadi pegangan yang berkekalan untuk dipersembahkan dihadapan al-Rahman pada perhimpunan Mahsyar yang agung kelak.

Sudah jelas lagi nyata kepada kita bahawasanya ajaran Islam adalah sesuatu yang memberi jaminan keselamatan di dunia dan akhirat. Sebaliknya lebih jelas dan nyata lagi bahawasanya ajaran-ajaran, idealism-idealism dan semua yang selain dari agama Islam akan menempah akibat yang buruk bermula dari dunia lagi sebelum akibat yang lebih buruk dan tercela di akhirat sana. Kenyataan dan hakikat inilah mewajibkan diri kita bertambah yakin dengan Islam. Agama yang memacu kebenaran dan keadilan. Agama penyelamat manusia dari kemurkaan Tuhan.

Firman Allah Ta’ala dalam surah Ali I’mran ayat 85 :

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَفِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Maksudnya: “Barangsiapa yang berpegang kepada (ajaran) selain dari Islam (dalam agama dan cara hidup) maka dia tidak akan diterima dan di akhirat nanti akan termasuk di kalangan orang-orang yang rugi.”

مَعَاشِرَالمسلمينَ والمسلماتِ ضُيُوْفَ الرَّحمنِ رَحِمَكُمُ الله

Dalam kesempatan rehlah imaniyyah (kembara keimanan) yang berkampung di perkampungan maghfirah (keampunan) di Bumi Arafah ini pada saat yang sangat mulia lagi mustajab. Saya ingin mengajak diri saya dan khalayak para jemaah sekelian untuk mendengar wasiat terakhir Bumi Arafah, Khutbah al-Wada’ Baginda SAW yang dibacakan di Wadi Uranah di hadapan hampir 124 ribu hingga 144 ribu jiwa manusia pada hari Jumaat tanggal 9 Zulhijjah tahun kesepuluh Hijrah.

Khutbah ini seringkali diulang-ulang pesanannya oleh Rabi`ah bin Umayyah bin Khalaf dengan penuh bersemangat di bumi Arafah. Dengarlah wahai para Hujjaj sekelian, bingkisan dari khutbah terakhir ini. Dengarlah dengan iman yang memenuhi setiap pelusuk nurani. Dengarlah agar terjelas olehmu akan maksudnya dan pengajaran darinya. Dengarlah dan hayatilah agar meresap dalam jiwamu yang murni. Dengarlah kini dan murnikan dengan hakikat dan perlaksanaannya bermula di sini dan hendaknya berkekalan setelah pulang dari Kembara Haji ini nanti.

Read the rest of this entry

Doa Arafah, Al-Ghazali

Alhamdulillah pada tahun ini Allah SWT telah menjemput saya sekali lagi untuk menyantuni Dhuyufurrahman. Sempena hari wukuf yang semakin hampir ingin saya berkongsi doa Arafah yang menjadi amalan Imam al-Ghazali Rahimahullah. Hayatilah bait-bait doa ini. Ianya begitu indah, kalam yang lahir dari percintaan insan yang mengenali penciptaNya. Bagi kita yang baru menjinakkan diri dan hati untuk mencintai Allah SWT moga dapat menjiwainya, insya Allah.

jamaah-haji-memanjatkan-doa-saat-pelaksanaan-ibadah-wukuf-_121025212910-108Doa Arafah, Imam al-Ghazali

“Tiada Tuhan (yang disembah sebenar2nya) melainkan Allah yang Esa tiada sekutu bagiNya, bagiNya kerajaan (kekuasaan) dan bagiNya segala pujian, Dia menghidupkan dan Dia mematikan, Dialah yang sentiasa hidup dan tidak mati di dalam kekuasaanNya. Segala kebajikan dan Dialah (Allah) Maha berkuasa di dalam segala perkara.

Ya Allah, kurniakanlah cahaya pada hatiku, pendengaranku dan lidahku. Ya Allah, lapangkanlah dadaku dan mudahkanlah urusanku. Ya Allah (Tuhan) yang memiliki segala pujian, bagiMu segala pujian, seperti yang Engkau katakan dan lebih baik daripada yang Engkau katakan. BagiMu, solatku dan ibadatku, hidupku dan matiku, dan kepadaMu jua aku akan kembali, dan kepadaMu (kuserahkan pemberian) pahala kepadaku.

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung denganMu, daripada was was (syak) dalam hatiku dan daripada penangguhan suatu pekerjaan dan daripada azab seksa kubur. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung denganMu daripada sejahat2 benda (sihir) yang masuk pada malam hari dan daripada kejahatan benda yang dihembus dengannya oleh angin (sihir atau guna2) dan daripada ditimpa bala bencana yang datang pada bila2 masa.

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung denganMu daripada berubah2nya keadaan (sihat kepada sakit) dan daripada ditimpa secara tiba2 balasanMu dan daripada didatangi secara tiba2 kemurkaanMu.

Ya Allah, kurniakan kepadaku petunjuk yang benar, dan ampunilah dosa2ku di hari akhirat (hari kemudian) dan di hari permulaan (di dunia). Wahai Tuhan sebaik2 tempatku bernaung, dan sebaik2 tempatku berlindung dan semulia2 Pengurnia yang memakbulkan apa2 yang diminta, kurniakanlah kepadaku pada hari ini sebaik2 kurniaan yang pernah Engkau kurniakan kepada orang lain dari makhlukMu dan orang2 yang menyempurnakan Haji di rumahMu.

Ya Allah Yang Amat Pengasih dan Penyayang, Ya Allah (Tuhan) yang meninggikan kedudukan (darjat) dan menurunkan berkat (kepada hamba2Nya). Wahai Tuhan Pencipta segala bumi (tujuh lapisan) dan tujuh tingkat langit, gegak gempita seruan segala suara dengan berbagai bahasa, memohon (berdoa) segala hajat dan hajatku kepadaMu supaya janganlah Engkau melupakanku di hari turunnya bencana apabila aku dilupakan oleh ahli (penghuni) dunia.

Ya Allah, bahawasanya Engkau Maha Mendengar kata-kataku dan Engkau melihat tempat kediamanku dan Engkau mengetahui segala rahsiaku yang zahir dan batin dan tiada yang tersembunyi sesuatupun mengenaiku. Aku yang sangat berhajat, yang fakir, yang memohon pertolongan, yang mengharapkan keamanan, yang sangat takut, yang memohon dikasihani, yang mengaku (pernah) melakukan dosa2. Aku memohon kepadaMu sebagai seorang yang miskin dan aku merendahkan diri kepadaMu sebagai orang yang berdosa dan aku seorang yang hina. Aku berlindung denganMu daripada segala kejahatan dan aku memohon doa kapadaMu sebagai seorang yang sangat takut azab seksa neraka. Permohonan seorang yang menundukkan tengkuknya kepadaMu (khusyuk dan tawadduk) dan dengan cucuran airmata keinsafan kerana mengharapkan kurniaanMu dan menghinakan diriku dihadapanMu dan seikhlasnya merendahkan diriku. Read the rest of this entry

Haji Dan Umrah: Rinduku Pada BaitulLah

Saudaraku, ketahuilah bahawa setiap ibadah itu merupakan wasilah taqorrub (mendekatkan diri) kita pada Zat yang Maha Tinggi lagi Perkasa, Maha Sempurna dalam sifat dan asma (nama-nama Allah yang mulia), Maha Lembut dalam takdir dan qada’-Nya. Dia yang menghidupkan dan mematikan. Dia yang memerintah dan membimbing. Dia yang mengancam dan menyelamatkan. Sehingga semua manusia harus sedar bahawa kewujudannya dalam kehidupan ini adalah sebagai makhluk yang lemah lagi memerlukan, faqir penuh kekurangan, hina tanpa kemuliaan. Kecuali orang-orang yang diberi nikmat ilmu untuk memahami setiap gerak dan kejadian yang tidak pernah lepas dari ketentuan Tuhan.

Datang Arafah 1432_2Setiap insan yang berakal, setelah ia memahami betapa adil dan bijaknya Allah SWT mensyari’atkan agama sebagai aturan, mewajibkan ibadah sebagai tuntunan, maka akan lahirlah kerinduan dalam setiap ibadah, baik yang sunnah lebih-lebih lagi yang wajib. Hal ini disebabkan oleh adanya kekuatan hidayah daripada Allah SWT serta usaha yang dilakukan sebagai pembuktian kehambaan. Sejauhmana pengetahuan yang difahami oleh seseorang daripada nilai sebuah ibadah maka sebesar itulah juga kerinduan yang akan mengisi hatinya pada pelaksanaan ibadah.

Kerinduan dalam ibadah haji tidak akan pernah lahir jika kita tidak memahami erti sesungguh-sungguhnya ibadah ini. Sebagaimana Allah SWT telah menjadikan Baitullah al-Haram tempat mulia yang disandarkan pada kebesaran-Nya. Menjadikan Ka’abah sebagai pusat ibadah manusia, tanah sekelilingnya Allah SWT haramkan (muliakan) dari kelakuan kejahatan manusia. Dilarang manusia berburu haiwan buruan di dalamnya. Dilarang memotong pepohonan yang ada di sekitarnya. Dijadikan-Nya padang Arafah sebagai hamparan bidang tanah yang Allah SWT muliakan, sebagai tempat wuquf bagi manusia yang mendapat panggilan. Berduyun-duyun datang dari segala arah penjuru dunia, penuh mujahadah (bersungguh-sungguh) dan tawaduk (merendah diri). Menjadi para tetamu Allah dan yang selalu berharap keampunan, sehingga zikir daripada tasbih, tahmid dan tahlil bergema daripada setiap rongga yang dahaga, haus akan limpahan kurnia serta maghfiroh-Nya.

Merindukan Baitullah al-Haram bererti merindukan Allah SWT, kerana Baitullah adalah sesuatu yang disandarkan pada kebesaran-Nya. Sehingga para penziarah Baitullah al-Haram adalah orang-orang yang menghendaki ziarah kepada-Nya, rindu dan ingin menjumpai rahsia disebalik syi’ar-syi’ar Allah SWT di dunia sebagai bentuk perhubungan cinta yang akan menghantarkan setiap hamba pada kekasihnya di alam akhirat kelak. Kerinduan kepada Allah SWT akan membawa manusia kepada sebab-sebab perjumpaan yang hakiki dengan-Nya, kerana orang yang hatinya telah dipenuhi cinta maka akan selalu rindu kepada sesuatu yang disandarkan pada apa yang dicintainya.

Semangat dan tekad melaksanakan ibadah haji

Tiada kemenangan tanpa usaha, tiada usaha tanpa semangat dan cita-cita. Malah cita-cita tidak akan lahir dengan sendirinya. Hendaklah bagi orang yang beribadah agar selalu membulatkan tekad dalam usaha untuk memenuhi panggilan-Nya dalam taat beribadah. Begitulah seharusnya ibadah haji yang kita tunaikan, agar tekad kita bulat ketika meninggalkan sanak saudara dan negara tercinta, meninggalkan syahwat dan kenikmatan, berjalan menuju Baitullah al-Haram dalam keadaan sentiasa mengagungkan Allah azza wa jallaa, menuju urusan yang sangat mulia. Maka sesiapa yang mencari sesuatu yang tinggi dan mulia haruslah tergetar dalam sanubarinya akan pemilik kebesaran itu, iaitu Allah SWT. Hendaklah bersih tekad dan cita-cita daripada kejahatan riya (menunjuk-nunjuk), kerana tiada amal dan jerih payah beribadah dapat diterima kecuali dengan keikhlasan yang hanya berharap redha-Nya.

Manakala sejahat-jahat orang yang melakukan ibadah haji adalah mereka yang menuju Baitullah al-Haram sedangkan hatinya berpaling daripada Allah SWT. Maka perhatikanlah tekad dan cita-cita kita dalam ibadah haji yang disyaratkan dengan keikhlasan hati lagi murni tindakkan serta menjauhkan diri daripada memilih sesuatu yang buruk sebagai pengganti daripada yang baik.

Read the rest of this entry

Warna-warna kehidupan

Kita takkan dapat 100% kemahuan yang kita kehendaki..

Kebahagian bersilih ganti dengan 1001 macam ujian daripada Ilahi,

Kesenangan bersilih ganti dengan kesulitan pelbagai bentuk jua kisah,

Kekenyangan, bersilih ganti dengan penyakit dan kesan kealpaan terhadap nikmat kurniaNya..

 

Mengapa, hidup ini tidak semuanya ‘indah’ ?

Mengapa, hidup ini tidak sebagaimana yang kita ‘mahu’ ?

Yang pastinya ‘perjalanan’ hidup ini adalah keMAHUan Nya yang Maha Irodah,

Dia Maha bijaksana, Maha Adil..

Read the rest of this entry

Iman Para Sahabat

Dalam Sahih Muslim diriwayatkan daripada Amru bin al-Asr RA bahawa tatkala kematian menghampirinya di Mesir, dia memalingkan wajahnya ke dinding dan menangis, padahal dia adalah sahabat Rasulullah SAW dan telah banyak berjasa terhadap Islam dan kaum Muslimin.

Kemudian datanglah anaknya Abdullah RA seorang sahabat yang alim lagi zahid, untuk mententeramkan jiwa ayahnya agar sentiasa bersangka baik kepada Allah SWT dan berkata: “Wahai ayahku mengapakah engkau masih menangis? Wahai ayahku bukankah engkau sahabat Rasulullah SAW? Bukankah baginda telah melantikmu sebagai pemimpin pasukan perang Dzat al-Salasil? Bukankah baginda telah memujimu dahulu? Bukankah engkau bersahabat dengan Abu Bakar al-Siddiq dan Umar bin al-Khatab? Bukankah engkau penakluk negeri Mesir? Bukankah engkau berjihad dan bukankah engkau telah melakukan segala amal baik itu?”

Semakin panjang perkataan anaknya semakin kuat pula tangisan Amru bin al-Asr RA. Lalu ia berkata: “Wahai sekelian umat manusia, sesungguhnya aku telah melalui fasa hidupku dalam tiga peringkat. Sekarang aku akan menjelaskannya kepada kamu.

Pertama: Semasa jahiliah, aku tidak mengenal Islam dan aku adalah orang yang paling membenci Rasulullah SAW. Demi Allah seandainya ketika itu aku berkesempatan membunuhnya, pastilah aku lakukan. Jadi kiranya aku mati dalam keadaan demikian, pastilah aku termasuk penghuni neraka jahanam.

Kedua: Kemudian aku dianugerahkan Allah untuk memeluk agama Islam dan aku berhijrah dari Makkah ke madinah. Aku ingin berjumpa Rasulullah SAW dan ketika itu baginda berada di masjid Nabawi. Sebaik sahaja melihatku baginda menyambut kedatanganku dengan ramah, senyum dan senang hati. Ini merupakan sambutan yang amat luar biasa dan penuh bermakna dalam diriku, baginda bersabda: “Dekatlah kepadaku wahai Amr”.

Amr menyambung ceritanya: Setelah itu aku sentiasa bersahabat dengannya dan aku menjaga baik persahabatan ini. Demi Allah pandangan mataku tidak pernah menatap Rasulullah SAW secara langsung kerana aku berasa malu dan segan disamping kewibaannya. Demi Allah, sekiranya kamu mohon kepadaku supaya menceritakan sifat dan ciri-ciri Rasulullah SAW tentulah aku tidak dapat melakukannya. Alangkah bahagianya diriku, jika aku mati dalam keadaan seperti itu! Dengan demikian, besar harapanku bahawa aku termasuk ahli syurga.

Read the rest of this entry

Institut Pengajian Ar-Razi; mematangkanku..

Tinggal kenangan… Institut Pengajian Ar-Razi suatu ketika dahulu menjalankan pengajian peringkat diploma namun disebabkan hambatan semasa pengajian diploma terpaksa ditangguhkan seketika. Namun Institut Pengajian Ar-Razi telah berubah wajah sebagai sebuah Sekolah Agama Bantuan Kerajaan.. Moga kelangsungan para pejuang awal dan matlamat yang telah dilaksanakan akan diteruskan oleh generasi terkini… Kita tetap berjuang, di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung..

Di sinilah aku mula mengenali dunia yang sebenarnya, dilatih, diuji dan terus diuji untuk mematangkan diri. Belajar untuk membina keyakinan diri sebagai seorang pendidik, pentadbir dan pemikir seterusnya membentuk sebagai pendaie.

Kini, takdir Allah yang menentukan segala, setiap perancangan ada noktahnya. Namun perjuangan yang lebih mencabar menanti untuk diterokai. Amanah terpikul lebih besar, khalayak mad’au lebih mencabar memerlukan lebih pengorbanan dan ketabahan.

Kita merancang, Allah juga merancang tetapi perancangan Allah lebih baik kerana Allah telah menentukan yang terbaik untuk kita. Moga pengorbanan dan perjuangan 11 tahun di situ menjadi aset yang tidak ternilai dalam membentuk keperibadian, khibrah dan yang penting jariah yang berterusan sehingga khiamat, insyaallah.

Perjuangan ini masih belum selesai. Selagi hayat dikandung badan selagi itulah amanah dan tanggungjawab senantiasa tergalas. Hanya harapan dan tawakal pada Ilahi menghibur hati, agar perjalanan ini terus dirahmati..

Ambillah sejarah sebagai pedoman kerana tanpa perjuangan orang yang terdahulu, mereka yang hari ini tidak akan berdiri di puncak kegemilangan.

Cetusan Rasa…

Arafah:

Arafah: bukan hanya sekadar mengimbau sejarah pertemuan Adam dan Hawa atau perhimpunan besar umat Islam seluruh dunia, tetapi lebih dari itu. Renungkanlah dengan penuh penghayatan. Bumi Arafah hanyalah sekadar subjektif untuk membangkitkan rasa bagi mereka yang telah kenal diri dan tuhannya. Seluruh rukun iman akan teruji untuk menilai keikhlasan hamba. Allah tidak mengharapkan sesuatu dari hambaNya. Cuma ia mahu melihat siapakah di antara mereka yang lebih sifat kehambaannya. Memohon keampunan dari dosa yang sememangnya manusia tidak mampu menghindarinya, rasa serba kekurangan yang sememangnya kita tidak punya apa-apa melainkan hak Allah semata-mata, menagih simpati dan rahmatnya yang sememangnya kita kepunyaan mutlaknya. Justeru, susah payah, sakit deman, tekanan perasaan, rindu dan sebagainya hanyalah sekadar permulaan untuk menyedarkan kita. Tiada daya dan kekuatan melainkan hanya Allah semata. Kita datang dari Allah dan kepadaNya jua kita pasti akan dikembalikan.

[Ilham pada: 24/11/2009]

Mina:

Terowong Mu'asim: Laluan ke Jumrah di Mina

Melangkah menuju Jumrah.. melalui laluan bersama gerombolan manusia, laungan memuji Allah bergema. Kibaran bendera di mana-mana sebagai lambang dan tanda kumpulan yang sama. Secebis gambaran mahsyar tersingkap bagi mereka yang meniti titipan mutiara si Utusan Mulia SAW. Sekujur tubuh terus melangkah membawa sekeping hati yang pasrah. Mengimbau kejahilan dan kesalahan dengan harapan lontaran yang bakal dibuat nanti dapat membulatkan azam sebagai penerimaan taubat di sisi Tuhannya..

[Ilham pada: 29/11/09]

Takdir

Membiarkan sesuatu episod dalam kehidupan yang datang berlalu tanpa dibuat penilaian, iktibar dan mengambil peluang, umpama membiarkan takdir berlalu, tanpa usaha untuk menetapkan Qadar Allah yang perlu disertakan usaha. “Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib  sesuatu kaum sehingga ia mengubah nasibnya sendiri”. Namun ketetapan Allah adalah muktamat.

[Ilham pada: 21/11/09]

Hati

Hati.. bila ia mati bagai jasad yang tak bernyawa. Hati adalah raja dalam diri. Hati yang hidup bagai sumur yang subur. Memberi kebaikan pada jasad mengarah kepada kesempurnaan. Hati yang baik terbentuk dari kesempurnaan iman. Iman pula gerak hati yang punya akal yang berfikir. Sebab itu Nabi SAW diutuskan untuk membantu akal supaya kenal Tuhan. Bila kenal Tuhan ia akan ada rasa bertanggungjawab. Amanah akan ditunaikan. Hati akan terarah melakukan sesuatu yang Allah suka. Itulah sifat ulul albab yang sebenarnya. Punya maklumat dan perasaan yang tinggi pada Tuhannya.

[Ilham pada: 15/11/09]

Santai di Pinggir Madinah

25/12/2009 sehari sebelum berangkat pulang ke Malaysia, kami beberapa orang guru agama [saya, Nur Imam, Us. Sahudin, Ustz. Afaf, Ustz. Siti Solehah dan Ustz.Latifah] telah diraikan oleh Sheikh Zahrani [tokey syarikat pengangkutan, yang menyediakan bas sepanjang program ziarah luar] dalam satu program tidak rasmi di kawasan peranginan yang dikenali dengan “Baidha” dipinggir kota Madinah. Kawasan ini juga dikenali dikalangan para jemaah Malaysia sebagai “Bukit Magnet”.

Pemandangan yang indah di kawasan “Baidha”

Sedang memanggang ayam.. simple tapi sedappp...

Bersantai di kaki bukit, tenang dan mendamaikan

%d bloggers like this: