Kursus Intensif Umrah 2014 (Kali 3)

Kursus Umrah Intensif Mac

Assalamu’alaikum… Kepada para bakal Tetamu Allah yang akan mengerjakan umrah dalam waktu yang terdekat, adalah dialu-alukan untuk menyertai Kursus Intensif Umrah ini. Pendaftaran adalah terbuka kepada umum tetapi TERHAD HANYA KEPADA 100 orang sahaja bagi satu sesi.

Kursus ini akan dijalankan secara teori dan praktikal. Para peserta juga akan dibekalkan nota ringkas bagi memudahkan kefahaman. Kepada yang berminat sila hubungi segera Urusetia Program di talian 04-5831 340 untuk pengesahan kehadiran atau datang terus ke Pejabat Pentadbiran dan Pengurusan Masjid Daerah Seberang Perai Selatan.

Bertemu anda di sana!!

Kenangan aktiviti kursus Umrah kali kedua yang lalu:

Kursus Umrah x2

Terapi Keluarga Bahagia: Panas Baran

Awak ni.. Tak boleh tengok aku senang sikit. Asyik duit… duit… Apa? Ingat aku ni tukang cop duit ka?” Bentak Azli kepada isterinya, Rohana.

Dilema Rohana bersuamikan Azli amat mencengkam khususnya masalah nafkah yang sering diabaikan oleh suaminya. Tambahan pula Azli seorang suami yang panas baran, tidak boleh ditegur atau dibawa berbincang. Jika Rohana bersuara, Azli sering mengeluarkan kata-kata ancaman seperti isteri nusyuz, derhaka sehingga ada maki-hamun yang dikeluarkan dari mulutnya.

marah

Semuanya ini sangat menyakitkan perasaan Rohana. Dia sangat tertekan dari segi mental dan emosi. Pernah juga beberapa kali Rohana dipukul tetapi dia tetap berdiam diri serta sabar kerana sayang dan kasihkan suaminya dan berusaha untuk menjadi seorang isteri yang baik.

Marah adalah emosi normal yang ada pada setiap individu. Namun begitu, jika dizahirkan dengan cara yang tidak sihat, ia boleh menyebabkan seseorang individu bertindak ganas sehingga mampu mempengaruhi secara negatif hubungan personal atau di tempat kerja. Kemarahan yang tidak dapat dikawal akan menjadi punca pergaduhan dan penceraian sehingga menyebabkan tekanan yang serius dalam hidup seseorang.

Dalam konflik rumahtangga, ianya banyak berpunca daripada permasalahan individu khususnya pada pihak suami. Keadaan ini berlaku kerana stress dan tekanan hidup yang tidak mampu dikawal hingga melarat ke dalam rumahtangga. Sekiranya keadaan ini tidak dikawal selia dengan baik maka ia akan berkembang menjadi penyakit panas baran. Sikap panas baran ini semakin menjadi-jadi dalam masyarakat kita hari ini, pantang silap sikit habis semua dikerjakannya. Yang paling parah, apabila yang menjadi mangsanya anak-anak kecil yang masih belum mengerti apa-apa.

Panas baran merupakan sifat Mazmumah yang berpunca daripada dosa-dosa yang diabaikan daripada bertaubat kepada Allah SWT. Kesannya jika tidak dikawal dan diubati boleh menjejaskan hubungan intrapersonal dan interpersonal. Selain itu, ia boleh menjejaskan kesihatan seseorang. Golongan yang telah terjerumus dalam sikap panas baran boleh menyebabkan dia mudah diserang masalah tekanan darah tinggi, sakit kepala, sakit jantung dan strok. Kadang-kala individu ini juga boleh mencederakan dirinya sendiri, terlibat dalam penyalahgunaan dadah atau alkohol serta rendah penghargaan diri.

Dalam situasi Rohana yang bersuamikan suami yang bersifat panas baran, tentu akan memberi kesan emosi yang mendalam kepadanya. Jika keadaan ini berkekalan tanpa diikhtiar penawarnya, lama kelamaan akan menjadi barah dalam kehidupan rumahtangga. Ia seumpama sebuah kapal yang berada di tengah lautan, yang sentiasa di landa ribut dan menunggu masa untuk karam.

Penyelesaian

Rasa marah ini disebabkan oleh faktor dalaman dan luaran. Biasanya ketika marah, tekanan darah dan kadar denyutan jantung akan meningkat, begitu juga dengan hormon tenaga adrenalin dan noradrenalin juga turut akan meningkat. Oleh yang demikian jika anda ingin hidup gembira dan sihat, kawal kemarahan anda dengan sebaiknya. Ambil masa dan kawal diri dengan sebaik mungkin.

Apakah faktor-faktor penyebab panas baran? Secara amnya ia melibatkan faktor persekitaran dan dalaman yang menjadi punca seseorang individu itu menjadi panas baran.

Read the rest of this entry

Mutiara Kata

Rasa Gembira

Khutbah Arafah 1434H

KHUTBAH ARAFAH 1434H

السلام عليكم ورحمةالله وبركاته

الحَمْدُللهِ الَّذِي شَرَعَ لِعِبَادِهِ القَادِرِيْن، حَجَّ بَيْتِهِ الحَرَامِ، وَجَعَلَ الحَجَّ اَحَدَ اَرْكَانِ الإِسْلاَمِ، وَغَفَرَ لِمَنْ حَجَّهُ لَمْ يَرْفُثْ وَلَمْ يَفْسُقْ جَمِيْعَ الذُّنُوْبِ وَالآثاَمِ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَه، المَلِكُ العَلاَّمُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَفْضَلُ المُرْسَلِيْن وَأَكْمَلُ اِلإمَامِ

 اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍوَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ البَرَرَةِ الكِرَامِ وَهُدَاةِ الأَنَامِ. أَمَّابَعْدُ

فَيَا وَفْدَ اللهِ بِالأَرْضِ المُقَدَّسَةِ، إِتَّقُواالله َوَاعْمَلُوا الصَّالِحَاتِ وَاجْتَنِبُواالمُنْكَرَاتِ وَاذْكُرُوا اللهَ كَثِيْرًا فِي أَيَّامٍ مَعْلُوْمَاتٍ وَاشْكُرُوْهُ وَأَكْثِرُوا التَلْبِيَةَ لَبَّيْكَ اللّهُ مَلَبَّيْكَ، لَبَّيْكَ لاَشَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ، إِنَّ الحَمْدَ وَالِنّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْك لاَشَِريْكَ لَك حَتَّى تَتَحَلَّلُوْا عَنِ اْلإِحْرَامِ

مَعَاشِرَ المسلمينَ والمسلماتِ ضُيُوْفَ الرَّحمنِ رَحِمَكُمُ الله، حُجَّاجَ بَيْتِ الله

Seruan Arafah 1434 Hijrah kali ini sekali lagi bersuara. Suara yang sentiasa memenuhi jiwa-jiwa yang ingin pulang ke pangkuan Allah Ta’ala dengan seruan menambah ketaqwaan kepadaNya. Hanya taqwa sahajalah merupakan nilaian yang diperakui di sisi Rabbul-Jalil.

Pesanan Luqmanul-Hakim kepada anakandanya wajar dijadikan perhatian buat semua dengan katanya: ‘Wahai anakku yang dikasihi. Janganlah sekali-kali kamu menanggalkan pakaian taqwa dari tubuhmu. Sekiranya itu berlaku, maka seolah-olah tiada seurat benang pun yang menutupi tubuhmu.’

Justeru, permukiman kita dalam perkhemahan tarbawiyyah dan ibadah teragung warisan Nabi Ibrahim AS dan Junjungan Mulia Nabi Muhammad SAW ini wajib dijadikan peluang yang digunakan sebaik-baiknya untuk menjana iman dan taqwa.

مَعَاشِرَالمسلمينَ والمسلماتِ ضُيُوْفَ الرَّحمنِ رَحِمَكُمُ الله

Ibadah Haji menyaksikan perhimpunan agung manusia dari seluruh pelusuk dunia. Perhimpunan yang mempunyai satu arah dan tujuan. Perhimpunan yang menyaksikan perbezaan darjat yang selama ini dibanggakan manusia, warna kulit yang suka dibeza-beza dan kedudukan serta pangkat yang sentiasa dibanding-banding dan dipuja semuanya menjadi sama, serupa dan tiada berbeza.

Kebersamaan inilah yang lahir atas kepatuhan dan ketundukan kepada Yang Maha Esa menjadikan manusia terhimpun menjadi satu. Satu aqidah, satu iman. satu qiblat dan satu tujuan iaitu Haji yang mabrur menjadi idaman, menjadi satu umat kepada Nabi Akhir Zaman. Berpegang teguh dengan satu kitab al-Quran. Beramal kukuh dengan sunnah Nabi Junjungan, sehingga mampu menjadi pegangan yang berkekalan untuk dipersembahkan dihadapan al-Rahman pada perhimpunan Mahsyar yang agung kelak.

Sudah jelas lagi nyata kepada kita bahawasanya ajaran Islam adalah sesuatu yang memberi jaminan keselamatan di dunia dan akhirat. Sebaliknya lebih jelas dan nyata lagi bahawasanya ajaran-ajaran, idealism-idealism dan semua yang selain dari agama Islam akan menempah akibat yang buruk bermula dari dunia lagi sebelum akibat yang lebih buruk dan tercela di akhirat sana. Kenyataan dan hakikat inilah mewajibkan diri kita bertambah yakin dengan Islam. Agama yang memacu kebenaran dan keadilan. Agama penyelamat manusia dari kemurkaan Tuhan.

Firman Allah Ta’ala dalam surah Ali I’mran ayat 85 :

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَفِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Maksudnya: “Barangsiapa yang berpegang kepada (ajaran) selain dari Islam (dalam agama dan cara hidup) maka dia tidak akan diterima dan di akhirat nanti akan termasuk di kalangan orang-orang yang rugi.”

مَعَاشِرَالمسلمينَ والمسلماتِ ضُيُوْفَ الرَّحمنِ رَحِمَكُمُ الله

Dalam kesempatan rehlah imaniyyah (kembara keimanan) yang berkampung di perkampungan maghfirah (keampunan) di Bumi Arafah ini pada saat yang sangat mulia lagi mustajab. Saya ingin mengajak diri saya dan khalayak para jemaah sekelian untuk mendengar wasiat terakhir Bumi Arafah, Khutbah al-Wada’ Baginda SAW yang dibacakan di Wadi Uranah di hadapan hampir 124 ribu hingga 144 ribu jiwa manusia pada hari Jumaat tanggal 9 Zulhijjah tahun kesepuluh Hijrah.

Khutbah ini seringkali diulang-ulang pesanannya oleh Rabi`ah bin Umayyah bin Khalaf dengan penuh bersemangat di bumi Arafah. Dengarlah wahai para Hujjaj sekelian, bingkisan dari khutbah terakhir ini. Dengarlah dengan iman yang memenuhi setiap pelusuk nurani. Dengarlah agar terjelas olehmu akan maksudnya dan pengajaran darinya. Dengarlah dan hayatilah agar meresap dalam jiwamu yang murni. Dengarlah kini dan murnikan dengan hakikat dan perlaksanaannya bermula di sini dan hendaknya berkekalan setelah pulang dari Kembara Haji ini nanti.

Read the rest of this entry

Doa Arafah, Al-Ghazali

Alhamdulillah pada tahun ini Allah SWT telah menjemput saya sekali lagi untuk menyantuni Dhuyufurrahman. Sempena hari wukuf yang semakin hampir ingin saya berkongsi doa Arafah yang menjadi amalan Imam al-Ghazali Rahimahullah. Hayatilah bait-bait doa ini. Ianya begitu indah, kalam yang lahir dari percintaan insan yang mengenali penciptaNya. Bagi kita yang baru menjinakkan diri dan hati untuk mencintai Allah SWT moga dapat menjiwainya, insya Allah.

jamaah-haji-memanjatkan-doa-saat-pelaksanaan-ibadah-wukuf-_121025212910-108Doa Arafah, Imam al-Ghazali

“Tiada Tuhan (yang disembah sebenar2nya) melainkan Allah yang Esa tiada sekutu bagiNya, bagiNya kerajaan (kekuasaan) dan bagiNya segala pujian, Dia menghidupkan dan Dia mematikan, Dialah yang sentiasa hidup dan tidak mati di dalam kekuasaanNya. Segala kebajikan dan Dialah (Allah) Maha berkuasa di dalam segala perkara.

Ya Allah, kurniakanlah cahaya pada hatiku, pendengaranku dan lidahku. Ya Allah, lapangkanlah dadaku dan mudahkanlah urusanku. Ya Allah (Tuhan) yang memiliki segala pujian, bagiMu segala pujian, seperti yang Engkau katakan dan lebih baik daripada yang Engkau katakan. BagiMu, solatku dan ibadatku, hidupku dan matiku, dan kepadaMu jua aku akan kembali, dan kepadaMu (kuserahkan pemberian) pahala kepadaku.

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung denganMu, daripada was was (syak) dalam hatiku dan daripada penangguhan suatu pekerjaan dan daripada azab seksa kubur. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung denganMu daripada sejahat2 benda (sihir) yang masuk pada malam hari dan daripada kejahatan benda yang dihembus dengannya oleh angin (sihir atau guna2) dan daripada ditimpa bala bencana yang datang pada bila2 masa.

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung denganMu daripada berubah2nya keadaan (sihat kepada sakit) dan daripada ditimpa secara tiba2 balasanMu dan daripada didatangi secara tiba2 kemurkaanMu.

Ya Allah, kurniakan kepadaku petunjuk yang benar, dan ampunilah dosa2ku di hari akhirat (hari kemudian) dan di hari permulaan (di dunia). Wahai Tuhan sebaik2 tempatku bernaung, dan sebaik2 tempatku berlindung dan semulia2 Pengurnia yang memakbulkan apa2 yang diminta, kurniakanlah kepadaku pada hari ini sebaik2 kurniaan yang pernah Engkau kurniakan kepada orang lain dari makhlukMu dan orang2 yang menyempurnakan Haji di rumahMu.

Ya Allah Yang Amat Pengasih dan Penyayang, Ya Allah (Tuhan) yang meninggikan kedudukan (darjat) dan menurunkan berkat (kepada hamba2Nya). Wahai Tuhan Pencipta segala bumi (tujuh lapisan) dan tujuh tingkat langit, gegak gempita seruan segala suara dengan berbagai bahasa, memohon (berdoa) segala hajat dan hajatku kepadaMu supaya janganlah Engkau melupakanku di hari turunnya bencana apabila aku dilupakan oleh ahli (penghuni) dunia.

Ya Allah, bahawasanya Engkau Maha Mendengar kata-kataku dan Engkau melihat tempat kediamanku dan Engkau mengetahui segala rahsiaku yang zahir dan batin dan tiada yang tersembunyi sesuatupun mengenaiku. Aku yang sangat berhajat, yang fakir, yang memohon pertolongan, yang mengharapkan keamanan, yang sangat takut, yang memohon dikasihani, yang mengaku (pernah) melakukan dosa2. Aku memohon kepadaMu sebagai seorang yang miskin dan aku merendahkan diri kepadaMu sebagai orang yang berdosa dan aku seorang yang hina. Aku berlindung denganMu daripada segala kejahatan dan aku memohon doa kapadaMu sebagai seorang yang sangat takut azab seksa neraka. Permohonan seorang yang menundukkan tengkuknya kepadaMu (khusyuk dan tawadduk) dan dengan cucuran airmata keinsafan kerana mengharapkan kurniaanMu dan menghinakan diriku dihadapanMu dan seikhlasnya merendahkan diriku. Read the rest of this entry

Tazkirah: 4 Jenis Lelaki Yang Akan Ditarik Wanita Ke Dalam Neraka

Di akhirat, wanita akan menarik empat jenis lelaki bersama-samanya ke dalam neraka. Artikel ini bukan untuk memperkecilkan wanita tetapi sebaliknya supaya kaum lelaki memainkan peranannya dengan sebaik-baiknya berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah serta berwaspada akan tanggungjawab yang dipikul..

lelaki-dayus

1. Ayahnya

Apabila seseorang yang bergelar ayah tidak memperdulikan anak-anak perempuannya di dunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji & sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat…..tidak cukup kalau dengan hanya memberi kemewahan dunia sahaja maka dia akan ditarik ke neraka oleh anaknya itu.

2. Suaminya

Apabila si suami tidak memperdulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan muhrim. Apabila suami mendiam diri walaupun dia seorang alim seperti solat tidak bertangguh, puasa tidak tinggal maka dia akan turut ditarik oleh isterinya ke neraka.


3. Abang-abangnya

Apabila ayahnya sudah tiada, tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke bahu abang-abangnya…..jikalau mereka hanya mementingkan keluarganya sahaja dan adik perempuannya dibiarkan melencong dari ajaran ISLAM …tunggulah tarikan adiknya itu ke neraka kelak.

4. Anak Lelakinya

Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yang haram di sisi Islam, bila ibu membuat kemungkaran seperti mendedah aurat, mengumpat, mengata & sebagainya, maka anak itu akan disoal dan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Nantikan tarikan ibunya itu ke neraka.

Maka kita lihat betapa hebatnya tarikan wanita bukan sahaja di dunia malah di akhirat pun tarikannya begitu hebat, maka kaum lelaki yang bergelar ayah/suami/abang atau anak harus memainkan peranan masing-masing.

Firman Allah SWT:-

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (At Tahrim : 6)

Harga diri seseorang muslim adalah sangat mahal. ALLAH SWT nilaikan seseorang muslim yang baik dan berjaya menjalankan amanahnya di dunia ini dengan nilai yang hebat, lebih hebat dari dunia dan segala isinya. Sebagai balasan atas ketaatannya Allah SWT akan memberi ganjaran SYURGA. Semua kaum muslimin yakni yang mengucap kalimah tauhid dijamin masuk syurga dengan syarat-syarat yang telah digariskan oleh Allah SWT dan diteladani oleh baginda Rasulullah SAW untuk diikuti. Oleh itu janganlah kita membiarkan atau tidak mengendahkan janji-janji dan peluang yang ALLAH SWT berikan kepada kita sewaktu di dunia ini…wallahua’lam

Tips Menghadapi Bos Yang Sombong Dan Panas Baran

Di dalam pergaulan khususnya dengan golong yang berkedudukan ataupun “bos”, kita sering bertemu dengan manusia-manusia yang sombong dan bongkak. Orang yang suka berlagak dan menonjolkan dirinya secara berlebih-lebihan. Bila bercakap sering menyebut-nyebut status dan kedudukannya, “aku bos kamu”, “aku orang kuat di sini” dan segala macam kedudukan yang di sudut hatinya mengharapkan simpati dan hormat orang kepadanya. Jangan gentar dan gerun dengan orang seperti ini kerana mereka sebenarnya orang yang lemah dan kurang.

angry_manKesombongan dan keangkuhan yang ditunjukkan mereka itu adalah semata-mata tabir palsu yang dipasang dengan tujuan untuk melindungi sesuatu kekurangan dan kelemahan yang dirasa ada pada dirinya. Fahamilah bahawa setiap orang yang terlampau menonjolkan keangkuhan dan kesombongannya mempunyai kelemahan-kelemahan yang tertentu. Mereka adalah orang yang dahagakan penghargaan, perhatian, pengakuan dan penghormatan orang sekelilingnya serta cuba mencari dan mencapainya dengan cara yang salah dan ikhtiar yang palsu. Oleh kerana itu manusia yang seperti ini seringkali mudah rebah bila dipuji dan diampu. Malah akan mudah meletus kemarahannya dengan serta-merta bila dikritik atau disinggung perasaannya.


3 Tips berhadapan dengan bos yang sombong dan panas baran.

Biasanya bos yang sombong dan panas baran ini orangnya jenis “high expectation”. Citarasanya tinggi. Dia agak cerewet. Cakapannya kekadang sedikit kasar kerana emosinya sensitif pada perubahan situasi di sekitar tempat kerja. Sebab itu asal ada sahaja yang tidak kena, dia akan cepat melenting.

Tips 1: Tonjolkan diri.

Untuk mengambil hati seorang bos yang sombong dan panas baran, anda perlu mencapai ekspektasi yang dimahukannya. Anda kena tunjukkan kepadanya kerajinan anda, professionalisma, juga kecekapan anda bekerja supaya dia sedar yang anda ada kelebihan tersendiri. Berikan kepadanya idea-idea bernas yang anda fikirkan. Beranikan diri memberi pendapat di kala rakan-rakan sekerja anda teragak-agak untuk mengutarakan pendapat mereka. Stand out from the crowd! Sikap sombong dan panas baran itu jika dipandang dari sudut positif, sebenarnya mendesak anda untuk memajukan diri sendiri supaya prestasi anda sama seperti prestasi kecemerlangan yang dimahukan oleh bos anda itu. Read the rest of this entry

Rumahtangga: “Kamu Adalah Pengembala”

Sabda Rasulullah SAW;

Kullukum ra’in, wa kullukum mas’ulun ‘an ra’iyyatihi.”

Setiap kamu adalah pengembala (pemimpin) dan bertanggungjawab terhadap apa yang digembalanya (dipimpinnya).”

Maksud hadis ini adalah umum, merangkumi keseluruhan tanggungjawab yang terpikul dalam kehidupan kita. Namun dalam konteks kekeluargaan, ibu bapa adalah pemimpin utama. Iaitu bapa sebagai ketua keluarga manakala ibu pula adalah pengurus dan pembantu yang setia.

keluarga-bahagiaMenjadi pemimpin kepada sesebuah keluarga adalah amanah besar dan bukanlah suatu tugas yang mudah untuk dilaksanakan. Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud;

Setiap bayi yang dilahirkan adalah dalam keadaan fitrah, maka ibu bapanyalah (yang berperanan) (sama ada) membuatnya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi.” (Riwayat Bukhari)

Berdasarkan hadis di atas, jelas menunjukkan bahawa ibu bapa memainkan peranan yang besar terhadap kesinambungan generasi akan datang. Sama ada sekadar membina anak-anak menjadi generasi yang hanya dibanggakan dalam konteks duniawi atau sememangnya disyukuri dengan mencorak mereka dengan nikmat iman dan Islam. Keberkesanan memimpin dan mendidik pula menjadi penentu utama kepada kecemerlangan generasi akan datang, sekaligus membentuk sebuah keluarga yang bahagia dan cemerlang. Baik di dunia mahupun di akhirat.

Perkara Asas Dalam Mendidik

Sesungguhnya mendidik anak-anak bermula sejak kecil lagi, seawal dalam kandungan ibu. Ini kerana ia akan memberi kesan kepada perkembangan kanak-kanak tersebut sehinggalah dewasa. Abdullah Nasih ‘Ulwan dalam bukunya yang telah diterjemahkan dengan tajuk “Pendidikan Anak-anak Dalam Islam” menjelaskan tentang dua perkara asas dalm membantu perkembangan anak-anak sejak kecil iaitu;

a) “Talqin” (sudut nyata) iaitu pengajaran yang dilakukan secara berulang-ulang dengan lisan. Contohnya, bagaimana Rasulullah SAW menyuruh para pendidik mentalqinkan ucapan “Laa Ilaaha Illallah”, mengajar rukun-rukun solat dan sebagainya sejak anak-anak usia kecil lagi. Menurut Piaget, seorang ahli psikologi barat, bayi memerlukan masa yang panjang untuk mengenali serta membezakan rangsangan-ransangan yang didaftarnya. Oleh itu, proses pengulangan sangat membantu bagi mewujudkan skema dalam diri mereka. Chaplin (1985) mendefinisikan skema sebagai satu rangka kognitif yang berkembang dan menjadi khusus dengan peningkatan umur.

b) “Ta’wid” (sudut amali) iaitu pembimbingan amali (pembentukan dan pelengkapan). Pentarbiahan secara ulangan seterusnya diterjemahkan secara lahiriah (amali) dalam diri anak-anak mengikut perkembangan umur mereka. Contohnya, usaha ibu bapa melatih anak-anak melaksanakan solat secara amali. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud;

Suruhlah anak-anak kamu solat apabila mereka berumur 7 tahun dan pukullah mereka apabila umur mereka sudah menjangkau 10 tahun ke atas (jika tidak mahu melaksanakannya) dan pisahkan tempat tidur mereka.” (Riwayat Abu Daud)

Read the rest of this entry

Pengaruh Rakan Dalam Kehidupan

Sewaktu dibangku sekolah di sekolah, cikgu sering mengingatkan kita mengenai “pengaruh rakan sebaya”. Kata cikgu, inilah penyebab seseorang pelajar itu berjaya atau tidak. Kerana kawan adalah pengaruh yang paling kuat terhadap seseorang individu. Apa saja penyebab seseorang pelajar itu berjaya – “pengaruh rakan sebaya”. Apa saja penyebab seseorang pelajar itu gagal – “pengaruh rakan sebaya”

Namun apabila umur kita semakin meningkat dewasa, kita tidak lagi memikirkan hal ini. Kita hanya berkawan dengan sesiapa yang kita rasa selesa dan seronok berkawan. Jadi cara kita menerima seseorang itu masuk dalam hidup kita adalah bergantung kepada apa perasaan kita terhadap orang itu.

Ukhuwah Islamiah

Namun, perasaan seperti ini kekadang boleh memesongkan kita. Kita mungkin lebih suka berkawan dengan orang yang lebih miskin daripada kita, lebih bodoh daripada kita, lebih lembab daripada kita. Dengan rakan-rakan seperti ini, anda akan merasa diri anda lebih baik dan dengan itu anda akan merasa selesa. Adakah anda akan berkembang maju dengan berkawan dengan rakan-rakan sebegini ?

“Jika anda berkawan dengan orang menjual minyak wangi, anda akan berbau wangi, jika anda berkawan dengan tukang besi, anda akan berbau busuk”

Anda seharusnya mengawasi dengan siapa anda berkawan. Ini adalah kerana, apabila dua orang bertemu, mereka akan saling mempengaruhi sesama sendiri secara sedar atau tidak sedar walaupun dalam aspek yang baik mahupun jahat. Inilah realiti. Terima ini sebagai kebenaran. Walaupun mereka berdua ini tidak bercakap atau bertegur sapa, mereka tetap akan mempengaruhi sesama sendiri walaupun sedikit.

Jadi awasi dengan siapa anda bertemu, dan awasi sesiapa yang anda pilih menjadi rakan anda.

Suasana hidup yang sihat dan jernih lagi mendamaikan tidak mungkin subur di dalam keadaan pergaulan yang penuh dengan inspirasi yang muram dan dorongan-dorongan contoh tauladan yang buruk. Suasana pergaulan hendaklah bersih dan sihat serta harus mempunyai inspirasi dan contoh tauladan yang dinamis, yang boleh mendorong kita kepada kebaikan tingkah laku dan keluhuran budi.

Daripada kenyataan ini timbullah keperluan ketelitian dalam usaha memilih sahabat- handai, rakan dan taulan. Ini adalah kerana merekalah insan-insan yang berpengaruh memberi warna kepada suasana hidup kita. Memberi contoh tauladan dan inspirasi dalam perjuangan hidup sehingga mereka seringkali mengheret kita terlibat dalam putaran roda kehidupan mereka tanpa kita sedari dan daripada merekalah, orang lain akan dapat menilai dan mengukur keperibadian kita. Read the rest of this entry

Buku: Dhuyufur-rahman, Tip Perjalanan Menuju Allah Khusus Bagi Jemaah Haji & Umrah

Perasaan syukur kepada Allah SWT yang Maha Penyayang menusuk hati kerana diberi taufik dan hidayah bagi menunaikan ibadat fardu haji dan umrah yang penuh kenikmatan serta kehebatan ini. Malah diberi-Nya pula peluang sebagai Pembimbing Ibadah Haji untuk membantu para dhuyufurrahman mengapai hasrat, membina semangat bagi menunaikan tuntutan rukun Islam yang ke lima. Ibadah ini memberi pengertian yang cukup bermakna kepada sesiapa yang mengkaji dan cuba memahami, menghayati dan seterusnya mempraktikkannya dalam kehidupan ini. Ibadat inilah yang mampu mengubah seluruh kehidupan bagi mereka yang mahu mengambil iktibar dan pengajaran.

cover dhuyufurrahmanPengalaman membimbing jemaah haji dan seterusnya mengkaji keistimewaan ibadat ini membuatkan diri saya merasa kerdil dengan ilmu Allah SWT yang maha luas. Tidak terjangkau dan termampu untuk diungkapkan, betapa ianya telah membuka lembaran yang lebih luas dalam dimensi kehidupan ini agar dilalui dengan lebih bermakna. Tidak keterlaluan kalau saya katakan, pengajaran daripada ibadat haji dan umrah ini mampu ‘memanusiakan’ manusia dengan sifat-sifat kemanusiaan yang akan dimuliakan dan dihormati oleh segala makluk ciptaan Allah SWT. Kerana manfaat tarbiah daripada ibadah ini bukan hanya pada perlaksanaannya sahaja tetapi juga merangkumi segenap aspek kehidupan yang kita lalui.

Buku ini boleh dilebalkan sebagai sebuah buku motivasi dakwah. Ia tercetus dan terhasil daripada semangat haji yang saya miliki dan terus dibajai disamping berkongsi rasa dan idea bersama para sahabat yang lain, yang sama-sama diberi peluang untuk menyantuni para dhuyufurrahman. Nikmat berbakti dan menyantuni dhuyufurrahman amat berharga dan sukur untuk diterjemahkan dengan kata-kata. Namun sebagai menghargai dan mensyukurinya, apa yang mampu kami berikan hanyalah dalam bentuk perkongsian pengalaman, pandangan dan catatan serta ilmu berkaitan ibadat haji dan umrah sebagai pedoman yang berguna untuk dimanfaatkan bersama. Matlamat utama daripada usaha ini adalah diharapkan para dhuyufurrahman ataupun tetamu Allah beroleh faedah yang maksima dari sudut ilmu, kefahaman dan tarbiah serta mampu mencapai kedudukan yang terbaik di sisi Allah SWT iaitu haji Mabrur. Haji Mabrur tiada ganjaran yang lebih istimewa melainkan syurga! Read the rest of this entry

%d bloggers like this: